Skip to main content

ALOHAAA..

Hai..
Ini adalah blog pertamaku. Sebenernya kedua sih, cuman yang pertama aku jadiin blog buat bisnis. Yang ini mah buat melampiaskan pikiran liar yang tak tersampaikan di kehidupan nyata aja. Hihihi. Selain itu, blog ini buat berbagi apapun yang bersifat informatif, inspiratif, dengan bahasa yang komunikatif. Dan yang lebih penting lagi, sebagai rekam jejak bahwa aku itu ada di bumi ini. Dan juga sebagai alat dokumentasi kehidupanku. Aheemmm. Hihihi.

Aku menyukai dunia tulis menulis sejak SD. Dulu suka menulis diary (karena ikut-ikutan tanteku). Teruuus suka menulis rangkuman pelajaran di bimbel terus difotocopy dibagi-bagiin ma temen-temen yang nggak ikut bimbel. (Waini kok malaekat sekali) (baru nyadar) hahahaha.
And then.. Dulu suka nulis apaaapuuun misal bahas taneman, terus aku fotocopy terus kubagiin ke temen. 
Waktu SMP suka nulis novel. Temen-temen segank juga pada nulis novel tuz tuker-tukeran gituu..
Duh.. jadi... ahhh.. sudahlah..
Tuz pas jadi mahasiswi nulis ....skripsi. 

Ok, jadi mulai sekarang aku akan melatih kemampuan menulisku lagi.
Sebenernya udah ada niatan dari kemaren-kemaren buat aktif ngeblog. Tapi baru sekarang kelaksanahhh. Nah dari tahun-tahun kemaren biasanya klo mau nulis atau sekedar nyampah, biasanya aku tuangin ke fb. Karena lama-lama aku malah jadi nggak enak sendiri atau "pekewuh" jadi aku lari ke twitter. Kadang Line juga. Dan sekarang tetep twitter aktif (kalau lagi nggak ada yang mau dibahas panjang lebar). Toh Twitter juga merupakan microblogging. Jadi kayak ngeblog cuman terbatas kapasitas tulisannya.

Mau mulai ngeblog juga mikir loh (makanya dari kemaren nggak mulai-mulai karena kelamaan mikir).. Mikir mau jadi kategori blogger apa. Kan jaman sekarang blogger aja dipetak-petak. Ada food blogger, beauty blogger, fashion blogger, dll. GALAU BLOGGER ADA NGGAK KAK???
Sedangkan aku nggak mau ngotot harus jadi blogger apa. Ngeblog semauku aja. Aku cuman mau nulis. Yang penting bisa nuangin apa yang terlintas di kepalaku. Syukur-syukur bisa menginspirasi. Whuisss..


Nah.. itulah..

Opo?

Yo embuh.
Hahahaha.. 

Salam..

= LDA =


Comments

Post a Comment

POPULAR POSTS

Cara Menggunakan dan Reapply Sunscreen

Dalam rangkaian skincare , ada yang namanya tabir surya atau kita sering kali memanggilnya sunscreen . Wes pokoke, fungsinya melindungi kulit dari sinar matahari. Terus apa bedanya dengan payung? Topi? Nah, bedanya sunscreen ini dibubuhkan langsung nempel ke kulit,untuk menangkal kulit dari UVA (menyebabkan timbulnya tanda penuaan dini seperti keriput dan flek hitam) dan UVB (menyebabkan kulit terbakar yang bikin gosong). Maka dari itu s unscreen  merupakan  salah  satu  skincare  garda terdepanku setelah  hydrating   toner .  Ya karena sepenting itu gaes..  Biar awet muda. Xixixi Sunscreen ada tiga jenis, yaitu: Physical sunscreen yang akrab disebut sunblock. Chemical   suncsreen .  Hybrid sunscreen. Ada beberapa perbedaan antara ketiganya , namun s ingkatnya  physical sunscreen atau  sunblock cara kerjany a    mem- block sinar UV dengan cara memantulkannya. Etapi badan pengawas obat dan makanan Amerika Serikat (FDA) sudah melarang penggunaan istilah sunblock . Karena kata sun BLOCK

SPONTAN

What a day ... Seharian banyak to-do-list yang sebenernya sama dengan hari-hari yang lain. Jadi maksudnya adalah rutinitas. Jenuh sih. Makanya aku butuh penyegaran. Biasanya di sela rutinitas yang menjemukan ini aku isi dengan singing, reading, crafting, atau iseng apa gitu kek, tapi hari ini aku isi dengan... napping . Zzzzzz.  Malam ini blm selesai tuh tugasnya, tapi aku mau cari yang seger-seger dulu deh. Bukan, bukan es teh atau es serut, emmm iya sih tadi sempat nyicip es krim, tadi suami dan anak lagi pada ngelamutin es krim. Tapi ini aku mau nyoba hal baru, yaitu nyempet-nyempetin nulis. Sesuai dengan judulnya, ini tulisan spontan. Lagi nggak mood buat nyeng nyong, nulis aja deh. Sebenernya udah dari kemaren perut ini rasanya seperti ada kumbang yang beterbangan, karena gelisah, pengin ngetik ngetik cantik, tapi entahlah, kayak nggak ada waktu aja. Nah kali ini, bodo amat pokoknya harus sempat. Kali ini kusadari, bahwa nulis itu candu. Semacam pelarian, dan aku menikmatinya. L