Skip to main content

SPONTAN

What a day... Seharian banyak to-do-list yang sebenernya sama dengan hari-hari yang lain. Jadi maksudnya adalah rutinitas. Jenuh sih. Makanya aku butuh penyegaran. Biasanya di sela rutinitas yang menjemukan ini aku isi dengan singing, reading, crafting, atau iseng apa gitu kek, tapi hari ini aku isi dengan... napping. Zzzzzz. 

Malam ini blm selesai tuh tugasnya, tapi aku mau cari yang seger-seger dulu deh. Bukan, bukan es teh atau es serut, emmm iya sih tadi sempat nyicip es krim, tadi suami dan anak lagi pada ngelamutin es krim. Tapi ini aku mau nyoba hal baru, yaitu nyempet-nyempetin nulis. Sesuai dengan judulnya, ini tulisan spontan. Lagi nggak mood buat nyeng nyong, nulis aja deh. Sebenernya udah dari kemaren perut ini rasanya seperti ada kumbang yang beterbangan, karena gelisah, pengin ngetik ngetik cantik, tapi entahlah, kayak nggak ada waktu aja. Nah kali ini, bodo amat pokoknya harus sempat. Kali ini kusadari, bahwa nulis itu candu. Semacam pelarian, dan aku menikmatinya. Lalu kecanduan. Wiw.. Uapasih.

Mmmmmm... Nulis apa yaaaa...

Ini aja deh.

Jadi aku tuh punya kerjaan rumah yang terserah aku, mau diselesaikan apa enggak, kalopun nggak segera dikerjakan bakalan kemologen. Nah, dengan kekuatan istighfar, aku tadi memulai aktivitasku. Alhamdulillah terasa ringan tiada beban. Ya walaupun masih belum semua selesai. bihihi. Paling tidak sudah beberapa to-do-list yang dicoret. 

Fyuh, aku juga masih ada PR untuk memperbaiki pola tidur Orel. Jam 9 malam masih seger mainan pasir sintetik. Pasir warna pink hasil beli secara online yang pas dateng bikin aku kaget. Suami ikutan kaget. Tetanggapun kaget. Pak RT juga kaget. Semua kaget. Kenapa?? Loh, ada tulisannya gede banget: for ages 5+ (untuk usia di atas 5 tahun). Yah, Orel aja masih 3 tahun. Dan sejak dia punya mainan itu, girang sekali dia. Bangun tidur pasir, abis mandi pasir, makan sambil main pasir, jam tidur siang malah dipake buat main pasir, jadinya jam tidur siang bergeser jadi sore. Alhasil malamnya bakalan begadang. Begadang main pasir. Haduu sedih banget. Dan yang bikin aku dan suami senewen, rumah jadi kayak pantai. Dimana mana pasir. Padahal pasirnya sudah beli seperangkat sama alasnya. Dibilangin ribuan kali kalo main ya diatas alasnya, ya namanya balita, main awur awuran. Yang paling nyebelin lagi, pasirnya bisa migrasi sampai kasur. Kalau di lantai masih enak divacum aja. Kalau di atas sprei, nggak bisa divacum. Diusir juga susah itu pasir. Euuurgh,. Eh astaghfirulloooohal'adziiim...

Hey Sapi, bisakah kamu bantuin beresin pasir itu?

Kalau untuk beres-beres rumah, baiknya dilakukan saat anak tidur. Kalau bersih-bersih pas anak masih terjaga, hmm sama aja sikat gigi sambil makan bakpia. Tapi biasanya pas anak tidur, emaknya juga malah ikutan molor. Bahahahaaha. Nggak nggak nggaaak, kali ini aku harus berdjoeang, bertenaga dan ikhlas untuk beberes. Caranya? Aku punya ide sih, sudut pandangnya aja yang diganti. Anggap aja rumah tuh arena bermain. Yuk, main! Mainan apa? beres-beres. Muahahahahaha.

Sudahlah, tak perlu perfect perfect daripada nanti malah depresi. Rumah berantakan ya biarin! Lanjutin besok. Gitu kata kakak sepupuku. Seperti dapet angin surga saat aku mendengarnya. Kalau aku pikir sih ada benarnya. Kalau aku sih yang penting prioritas utama harus dah beres. Misalkan masak. Anak dan suami udah mandi dan makan kenyang, udah aku anggap beres. Kerjaan yang lain menyusul dikerjakan semampunya. Lagian aku dah jadwalin untuk deep clean itu one task per day. Yang penting semua bersih dan rapi. Gitulah.

Oke deh, sekian dulu tulisan spontanku. Biarpun tidak bermutu yang penting aku bisa menyalurkan hasratku untuk nulis. 

Meskipun spontan, yang penting uhuuuuiiyyyy!!!

Comments

Popular posts from this blog

Spaghetti Chicken Sauce

Seperti judulnya, aku kemaren agak dulu masak spaghetti bareng rekan debatku seumur hidup, siapa lagi kalau bukan si cenil Orel Ping Ping. Karena masakan ini dipersembahkan untuk batita, jadi aku harus merelakan untuk skip saus sambal super pedas. Bahan-bahan yang digunakan antara lain: Niat dan kebulatan tekad. Spaghetti (sebar di kuali, guyur dengan air bersih, kemudian direbus tambahin minyak dan garam), kalau sudah matang tiriskan di wadah bebas dah mau pake apa. Biar makannya gampang,  spaghetti -nya dipotekin dulu. Nah itu tugasnya Orel. Yah, walaupun sesungguhnya 80%  malah gangguin sih, tapikan demi mengasah sisi femininnya dia untuk mau terjun ke dapur.  Si Cenil sedang matah-matahin  spaghetti Bahan saus: Ayam (dicincang) wortel (potong dadu kecil-kecil) Seledri (iris tipis) Trio bawang (bawang bombay <iris agak gede dikit>, bawang merah <iris sewajarnya>, dan bawang putih <cincang halus>) Air saos tomat saos tiram (tapi ini nggak jadi aku pake soalnya uda

KURETASE

Duluuu aku pernah denger kata kuret. Dari cerita-cerita yang ku dengar itu aku menyimpulkan bahwa kuret adalah tragedi horor yang mengerikan, menyakitkan, sadis, dramatis, melankolis, imbas imbis. Pada suatu ketika aku hamil, aku suka sekali baca-baca info kehamilan. Salah satu forum kehamilan ada yang menceritakan pengalamannya kuret. Dan aku biasa aja, sambil khawatir dan takut kalau itu terjadi padaku. Ku terus berdoa semoga kehamilanku sehat. Di hari minggu yang sepoy sepoy manja, aku di rumah sendirian. Wah jarang-jarang nih ada kesempatan nikmatin me time . Pas mau pipis, aku kaget, kok ngeflek? Langsung WA temen-temen, what shoud I do ? Disuruh tiduran aja. Salah satu temen yang rumahnya cuman di sebelah malah panik, langsung nganter aku ke rumah sakit. Langsung cus IGD. Setelah diperiksa, dokter menyarankan untuk kuret. Whoaaaa.. Apa yang aku takutkan akan terjadi. Hemk.. Tapi aku pulang aja dulu, karena aku tidak merasakan kesakitan apapun. Dalam perjalanan pulang, temenku me