Langsung ke konten utama

KEMOLOGEN

Banyak pekerjaan yang belum disentuh, tapi akan terus menumpuk hari demi hari. Pada akhirnya mau tidak mau tetap harus dikerjakan. Dan sekalinya punya hasrat untuk mengerjakan, mampu memang, tapi sedikit kuwalahan karena saking banyaknya. Salah satu contohnya ya ngurus blog yang udah banyak rumah laba-labanya ini. Setiap hari harus menunggu waktu yang tepat untuk nulis. Begitu banyak tema sampai numpuk-numpuk di kepala. Alhamdulillah saat ini ada kesempatan, meski bingung tema mana yang harus dieksekusi. Begitu halnya dengan pekerjaan yang lain, seperti cucian pakaian, setrikaan, nah yang kayak gini nih yang sering dikeluhkan ibu-ibu nih. Kalau sudah numpuk, dikerjakan, wuaduhh capeeek buanyak bangeet. Hahahaha. Nah itulah makna daripada kata KEMOLOGEN.

Kemologen ini adalah Bahasa Jawa. Pelafalan kata "kemologen" itu huruf e dibaca seperti saat mengucap kata "dendam", "budeg" (penurunan fungsi pendengaran), "benar", yaa seperti itu. Sedangkan untuk huruf o dibaca seperti saat mengucap kata "bohong", "sombong", gitulah.

Sebenarnya bisa sih diatur supaya tidak sampai kemologen. Yaitu dengan cara hidup teratur, sudah terjadwal dengan baiknya, semua serba terorganisir dengan rapi. Wuow, keren sekali. Tapi serapi rapinya kebusukan disembunyikan, akan tercium juga manajemen waktu, adaaa aja suatu keadaan diluar kendali, pokoknya di luar rencana, misal anak rewel. Sudah deh, kalau yang satu itu, bubar jalan semua to do list.

Akhir-akhir ini kalau aku kemologen, cuman mengeluarkan jurus pamungkas: istighfar. Iya, istighfar. Liat cucian numpuk, istighfar. Setrikaan menggunung, istighfar. Rumah berantakan, Alhamdulillaaaah,, berarti anakku sehat dan aktif. Tapi beresinnya sambil istighfar.

Ada keajaiban setelah aku melafazkan istighfar. Karena dzikrulloh menjadikanku ikhlas. Karena ikhlas, ada energi dahsyat dimana yang tadinya seolah beban berat, menjadikan pekerjaan itu enteng aja. Karena tidak merasa capek, bahkan malah senang jalainnya,, maka jadilah aku istri dan ibu yang bahagia. Happy wife, happy mom, happy me, happy life, happy family! Aamiin. Alhamdulillah. And finally I can say: I choose to be happy. Maasyaallah.



Komentar

Postingan populer dari blog ini

REBORN

Sudah 3 tahun lebih blog ini hibernasi. Kini sudah mulai bangun. Masih kriyip-kriyip. Dan aku hanya punya waktu beberapa menit saja untuk ngeblog. Ok, kini aku sudah menikah dan punya anak. Statusku yang baru ini bagaikan sebuah proses. Proses dimana aku seperti terlahir kembali sebagai aku yang baru. Sudahlah, iyain ajaaa… Punya anak pertama kali, sukses membuatku kaget. Tenaga, pikiran dan hati, terkuras untuk menghadapi kehidupan pasca melahirkan. Oh, seperti inikah rasanya jadi ibu. Sampai sekarang aku masih rajin mengeluh sama suami, keluarga, teman-teman, maupun tetangga. Pasti kuping mereka sampai panas mendengar curhatku. Aah, punya anak itu, merubah kehidupanku 180 o . Terutama soal jam tidur dan pembagian waktu yang berantakan. Semua serba berantakan. Gigiku saja ikutan berantakan. (((Gigi berantakan sih dari dulu!!!)) Dari semua peristiwa yang ku alami pasca melahirkan sampai sekarang anakku bisa lari-lari dan ceriwis, aku sudah mulai menemukan ritmenya. Yess!!! Ini soal

THE POWER OF AFFIRMATIONS

Setelah mengetahui aku hamil lagi (meskipun sudah pernah hamil dan melahirkan) aku mulai cari-cari info seputar kehamilan. Sampai suatu hari aku menemukan ilmu keren, yaitu   tentang afirmasi. Setiap pagi aku selalu mengucapkan afirmasi positif untukku dan janinku. Mengingat kehamilan pertamaku yang full of drama , terutama pas trimester pertama yang lumayan traumatik membuatku semangat untuk selalu afirmasi bahwa kehamilan ini aku dan janinku sehat, tidak pake acara mabok, senantiasa bugar dan bertenaga serta ceria. Mueheheee.. Hasilnya? Ajaib! Sama sekali aku tidak mengalami mabok. Mual pun tidak, tetap doyan makan, hanya saja masih suka lemes dan pusing biasalah. Hingga akhirnya aku mengalami perdarahan. Nggak tau tuh tiba-tiba aja gitu.tapi sama sekali tidak sakit. Aku masih bisa cengengesan, padahal orang-orang di sekitarku panik. Sekali lagi, karena aku selalu ucapkan afirmasi, masuk ke otak, dan otomatis alam bawah sadarku ikutan memberikan sinyal positif ke tubuhku, bahwa aku

KURETASE

Duluuu aku pernah denger kata kuret. Dari cerita-cerita yang ku dengar itu aku menyimpulkan bahwa kuret adalah tragedi horor yang mengerikan, menyakitkan, sadis, dramatis, melankolis, imbas imbis. Pada suatu ketika aku hamil, aku suka sekali baca-baca info kehamilan. Salah satu forum kehamilan ada yang menceritakan pengalamannya kuret. Dan aku biasa aja, sambil khawatir dan takut kalau itu terjadi padaku. Ku terus berdoa semoga kehamilanku sehat. Di hari minggu yang sepoy sepoy manja, aku di rumah sendirian. Wah jarang-jarang nih ada kesempatan nikmatin me time . Pas mau pipis, aku kaget, kok ngeflek? Langsung WA temen-temen, what shoud I do ? Disuruh tiduran aja. Salah satu temen yang rumahnya cuman di sebelah malah panik, langsung nganter aku ke rumah sakit. Langsung cus IGD. Setelah diperiksa, dokter menyarankan untuk kuret. Whoaaaa.. Apa yang aku takutkan akan terjadi. Hemk.. Tapi aku pulang aja dulu, karena aku tidak merasakan kesakitan apapun. Dalam perjalanan pulang, temenku me