Skip to main content

Cerita Tutup Tahun yang Indah

Aku mau cerita tentang keseruan keluargaku di akhir tahun 2021 kemarin. Telat ya gaeees aku baru cerita hari ini yang udah memasuki bulan Januari 2022. Harus cepet-cepet keburu jamuran dan menguap di ingatan. Anyway, selamat tahun baruuuu 2022! Resolusi tahun ini tercapai ya! Semangaaatts!!! (ini ucapan tahun baru juga telat). πŸ˜…

Sejak bulan November 2021 aku dan suami mengadakan rapat merencanakan traveling ke Jogja dan Solo. Dan kami akan naik bus tingkat. Sudah lama kami penasaran pengin ngicipi bus tingkat. Apalagi Orel, dia sangat antusias sekaliii mau naik bus tingkat. Dia langsung planning makanan dan minuman apa aja yang mau dijadikan bekel di jalan. Kebetulan keluarga besar suami mau mengadakan family gathering tanggal 24 dan 25 Desember di Jogja, maka kami memutuskan untuk pesan tiket bus sebelum tanggal 24 tentu saja. Hotel dan jadwal kegiatan sudah diatur sedemikian rupa. Namun, ada desas sesus PPKM tanggal 24 Desember 2021 sampai tahun baru 2022 (lupa tanggal berapa pokoknya tanggal awal-awal Januari). Eaaaaaaa... Jadi bubar semua lamunan tentang keseruan kumpul bersama melepas rindu bersama keluarga besar. Maka (dengan berat hati) segera kami refund tiket bus. Dan karena takut kehabisan tiket dan berakhir manyun nggak jadi bus busan ke Jogja dan Solo, cepat-cepat kami memesan tiket untuk berangkat tanggal 15 Desember 2021. Dan memesan sekalian untuk balik lagi tanggal 21 Desember 2021. Rencana kami pun semakin mateng karena sudah pesan kamar hotel di Solo untuk 2 malam. Kemudiaaan, kami minta maaf kepada saudara-saudara suami bahwa kami nggak bisa ikut family gathering. Sooo sad 😭. Tapi ada yang bikin nyesek lagi nih,,, PPKM ditiadakannn! 😱Allohuakbar! Bahahaha Tuhan memang memiliki selera humor yang tinggi. Ahh sudahlah. akhirnya kami bener-bener mantep di plan B.

Sebelum jadwal keberangkatan, aku pun disibukkan dengan persiapan kostum apa saja yang akan kami kenakan. Ada banyak yang harus kubeli. Terutama kostum Orel. Baju-baju casual dan kostum princess buat pesta ultahnya Orel tanggal 20 Desember. Oiya aku juga butuh baju renang nih buat berenang di kolam renang hotel. Maklum, baju renangku sudah nggak muat. Kini setelah aku jadi simbok-simbok, ukuran yang tadinya L menjadi XL. Jadi, tiap hari aku mantengin marketplace untuk hunting kostum-kostum kami. Hingga tak terasa H-4 dari tanggal kami harus beragkat, aku masih belum selesai pilih-pilih baju. Sempat hopeless sih karena takut nggak keburu. Paket dateng, tapi kami sudah pergi. Kan jadi galau. Kemudian suami memberikan ide cemerlang bahwa aku tetep beli baju dan dialamatkan ke hotel. Nahhhh! Mantap! Cerdas! 

15 Desember 2021 ~ Pada akhirnya hari H pun tiba. Kami sangat excited! Alhamdulillah berjalan dengan lancar. Orel nggak rewel. Aman nyaman dan tenteram. Wuhuuuuu! 

Widiih naek di atas dan paling depan


Tinggi yaa πŸ˜„


16 Desember 2021 ~ Dan pagi-pagi sekali jam 7 kami mendarat di Jogja. Mampir ke angkringan dulu beli teh anget manis. Aaaaah Jogja sekaliiii. Kemudian langsung sarapan ke SGPC. Mantaaap. Sesuai rencana. Indah, ceria, uwwww pokoknya seneng deh! Hihihi. 
Menu sarapan kami di SGPC πŸ˜‹


Sesuai planning kami, setelah sarapan kami langsung cusss ke Solo. Dari Jogja naik KRL. Wahh nyaman sekaliiii. Peraturan naik KRL ketat sekali ya guys. Harus pake maskernya dobel. Jaga jarak. Nggak boleh ngobrol keras-keras. Nggak boleh makan minum. 


Suasana di KRL. Tertib! πŸ˜‰

Sampe Solo langsung klekaran di kamar hotel yang sangat enaaak banget. Nyamaaan. Beautiful. Dan Si Suam langsung menikmati berendam air hangat di bathup. Yes, we are so in love with hotel. Ada apa kami dengan hotel? Besok aku ceritain deh.


Foto di lobi hotel

Sore itu kami nggak kemana-mana. Makan pun kami pesen grabfood. Cuaca juga lagi nggak mendukung. Hujan. Mungkin semesta sedang menyuruh kami untuk istirahat aja. Sayang banget sebenernya sudah lama kangen Solo, tapi mendekam saja di kamar. Tapi bukan kami kalau tidak punya ide untuk bersenang-senang. Kami tetap menjalani malam itu penuh suka cita. Menikmati pemandangan Solo di malam hari dari ketinggian kamar kami. Sambil bercengkerama quality time bertiga. Namun dalam kebahagiaan kami, aku masih menyimpan rasa genting. Berkecamuk di pikiran. Baju renangku dan baju renang Orel belum nyampeee. Padahal besok paginya mau buat nyemplung. Heeemh memang, semenjak pandemi ini ekspedisi tidak bisa diandalkan soal kecepatannya. Lebih lamban. Yasudah, besoknya kami berenang pake kaos dan celana rumahan aja seadanya. Huuuuwh. Lagian salahku juga siih. Mepet amat pesennya.

17 Desember 2021 ~ Pagi hari Cenil masih bobo pulas dibangunin papanya. Kami breakfast dilanjut berenaaang. Abis berenang kami berencana makan siang di tempat makan incaran kami sesuai planning. Tapi hari itu hari Jumat jadi Sipapap harus Jumatan dulu. Sementara cenil bobo siang. Kecapekan abis renang. Tiba-tiba salah satu my bestie, Agnes. Agnes ngechat aku rekomendasiin tempat bagus di Solo. Yaitu Gedung Djoeang. Langsung deh setelah papanya orel pulang Jumatan aku sodorin proposal buat kesana. Langsung disetujui. Oke deh ke Gedung Djoeang setelah makan siang.







Spot-spot di Gedung Djoeang emang jos buat foto-foto. Makasiih Agnes atas your recommend 😘. Sebenernya masih buanyak lagi dokumen foto-foto dan video, tapi nggak mungkin buat dipajang di sini semua kaaan?! 😁

Sampai maghrib pun tiba, kami harus sudah exit dari situ dan kami sholat Maghrib di Masjid Ageng Surakarta. Waaaw. Memang ageng sanget nggih. Setelah Maghrib kami masih di masjid, mau skalian sholat Isya. Dari Maghrib sampe Isya hujan deres banget. Terima kasih universe sudah mengatur sedemikian rupa agar kami stay safe at the mosque. Hingga akhirnya hujan reda sebelum akhirnya kami menuju next our destination. Dinner! πŸ˜‹

Masjid Ageng Surakarta

Pas dinner ada aja drama si cenil minta ke indomaret lah. Abis tu minta pipis lah. Pipis di toilet Thiong Ting hahahaha. Pulang hotel alhamdulillah kostum renang cenil dah dateng. Besoknya bisa dipakai. Lah punyaku?? Aaaaaak belum nyampe juga.



18 Desember 2021 ~ Pagi setelah breakfast cenil dah siap pake atribut berenangnya. Siap nyemplung. Aku manyun aja renang nggak bisa pake baju renang baru. Dan drama pun dimulai. Gara-gara kaki Orel digigit nyamuk, gatel, dia garuk-garuknya bar bar gitu. Lecet deh. Pas kena air kolam renang, perih. Nangiiiis. πŸ˜’πŸ˜’πŸ˜’ Nangisnya nggak diem diem lagi. Lama amat. Aku jadi tambah manyunnn. Aku diutus mas bojo buat minta ke pegawai hotel minta plester luka. Dapet. Tempel. Ehhh cenil masih aja nangis πŸ˜ͺNggak seceria kemarin. Ada kali sejam. Abis tu baruu dia mulai diem dan semangat lagi buat kecipak kecipuk. Nggak kerasa ternyata udah jam 11. Kyaaaaa kan harus ngejar kereta ke Jogja. Beuuh gara-gara anak rewel nih bubar semua acara.

Mari ngono Gaeeess.. (aku ketularan temenku logat jawa timuran) 

Kami kemrungsung dan gedandapan. Huh hah huh hah ga ga gu gu gu πŸ˜΅πŸ˜²πŸƒπŸƒ‍♀️🀸‍♂️🀸‍♀️

Buru-buru mandi bilas. Langsung siap-siap ke Jogja. Waktunya mepet bangeet. Dah kelar semua, check out,, eeeh si paket baju renangku baru dateng 😭😭😭😭


Check out and ready to the next destination πŸ˜‰

Meluncurrr ke stasiun sambil komat kamit doa SEMUA BAIK-BAIK SAJA. BERJALAN SESUAI RENCANA. AMIN. Naek KRL sambung kereta bandara. Semua itu, dilakukan sangat cepat. Jalan cepat. Bicara cepat. Nggak sempat makan. Orel digandeng sampe lari-lari. Alhamdulillah anaknya ngerti. Dan dia sangat bisa diajak kerja sama. πŸ₯Ί

Seharusnya kami sudah telat, tapi Allah Maha Baik. KERETANYA TELAT! πŸ˜…πŸ˜ Seakan masinisnya tau kalau tadi orel rewel dan kami bakalan telat. Tapi masinisnya baik banget mau nungguin kami. πŸ˜‡πŸ€£ GR ya. Yo ben! Gara-gara kereta ikutan telat, kami yang ngos-ngosan ini jadi bisa atur nafas. 

Suasana KRL yang syahdu membuat Orel tertidur lelap 😴


Karena jadwal kereta yang secara ajaib mundur karena nungguin kami πŸ˜…πŸ€­ maka efeknya kami hampir telat lagi buat naik kereta bandara. Iya, KRL delay, tapi kereta bandara tetap on time! Jadi sampe Jogja suami lari-lari buat check in bawa 3 kartu. Wes gitu lah pokoke.

Kereta Bandara πŸ˜‡


Aaaand finally tiba di rumah my lovely family.

Tanggal 20 mau acara ultah orel. Ortuku udah pesenin makanan buat dibagi ke tetangga. Buat dekorasi dan kue, aku ma papahnya orel yang pesenin. Tapi ya itu tadi Gaes. Di masa masa itu ekspedisi lagi nggak bisa diandalkan. Jadi untuk kue kami ambil sendiri ke toko kue yang sebelumnya sudah order via online. Kami ambilnya malam tanggal 20. Tanggal 20 pagi dekorasinya belom dateng. Papahnya Orel yang ngambil ke tempat sortiran. Huah. Rempong pokoknya. Mana mertuaku udah dateng, tapi tiup-tiup balon belom kelar, belom nempel-nempel ke dinding, sampe siang baru kelar semua, ngundang pakdhe-pakdhenya Orel buat doain. Kami rayain nggak ngundang tetangga kanan kiri. Cuma keluarga kami aja yang deket. Acaranya doa, nyanyi, tiup lilin, potong kue, foto-foto, dah kelar. Oiya bagiin makanan ke tetangga. 





Sorenya orel kedatengan temennya nih. Samping rumah. Bawa kado isinya boneka 😍. πŸ˜‹πŸ˜ Boneka yang sejak satat itu dibawa kemana-mana. Disayang-sayang. 😍😘 Oiya, Orel juga dapet kado truk besar dari kakek neneknya. Iyaaa truk. Soalnya anaknya pas ditanyain mau kado apa, mintanya truk πŸ˜…. Tapi nggak bisa dibawa, dah ditinggal aja nggak papa 😊. 


Aurel dengan boneka baru kesayangannya

Besoknya tanggal 21 kami harus balik lagi ke bumi perkemahan kami πŸ˜„ πŸ˜‰. Alhamdulillah lancar. Sehat. Sesuai rencana.

Begitu cerita tutup tahun dari kami. Udah aku tulis sejak lama ngendap di draft sampe akhirnya posting pas imlek 🀣. 

Ucapan selamat Imlek-nya nggak telat kan?! πŸ˜‹



 










Comments

POPULAR POSTS

SPONTAN

What a day ... Seharian banyak to-do-list yang sebenernya sama dengan hari-hari yang lain. Jadi maksudnya adalah rutinitas. Jenuh sih. Makanya aku butuh penyegaran. Biasanya di sela rutinitas yang menjemukan ini aku isi dengan singing, reading, crafting, atau iseng apa gitu kek, tapi hari ini aku isi dengan... napping . Zzzzzz.  Malam ini blm selesai tuh tugasnya, tapi aku mau cari yang seger-seger dulu deh. Bukan, bukan es teh atau es serut, emmm iya sih tadi sempat nyicip es krim, tadi suami dan anak lagi pada ngelamutin es krim. Tapi ini aku mau nyoba hal baru, yaitu nyempet-nyempetin nulis. Sesuai dengan judulnya, ini tulisan spontan. Lagi nggak mood buat nyeng nyong, nulis aja deh. Sebenernya udah dari kemaren perut ini rasanya seperti ada kumbang yang beterbangan, karena gelisah, pengin ngetik ngetik cantik, tapi entahlah, kayak nggak ada waktu aja. Nah kali ini, bodo amat pokoknya harus sempat. Kali ini kusadari, bahwa nulis itu candu. Semacam pelarian, dan aku menikmatinya. L

MY TEETH MY ADVENTURE

Sejak aku mengalami pergantian gigi susu ke gigi tetap di waktu SD dulu, sempat terperangah saat menyadari gigi yang tumbuh menggantikan gigi susu kok tumbuhnya tidak beraturan, miring-miring, berantakan, gingsul whoaaaa.. Padahal ortu dan kakakku giginya rata dan rapi.  Tapi dasar aku cuek sama penampilan dan orang sekitar tidak ada yang mem- bully,  jadi aku tidak mempermasalahkan  soal struktur gigiku ini .  Sampai akhirnya aku beranjak remaja aku mulai iseng konsul ke dokter gigi. Mau pasang behel ceritanya, tapi harus dicabut 2 biji. Tapi karena konsulnya cuman iseng yaudah pulang lagi aja nggak bawa hasil apa-apa. Karena tidak ada keluhan sakit sama sekali, aku pikir ya sudah, nggak usah dibaperin. Beranjak dewasa aku mulai galau, kok gigi bungsu nggak tumbuh-tumbuh? Terus lama-lama ada yang tumbuh yeay, satu, kanan atas, t-t-tapi kok... tumbuhnya nggak lurus ke bawah? malah tumbuh ke depan arah pipi. Nanti kalau sampai menembus pipi gimana? keluar kayak gading gajah. Wadidaw...

ALOHAAA..

Hai.. Ini adalah blog pertamaku. Sebenernya kedua sih, cuman yang pertama aku jadiin blog buat bisnis. Yang ini mah buat melampiaskan pikiran liar yang tak tersampaikan di kehidupan nyata aja. Hihihi. Selain itu, blog ini buat berbagi apapun yang bersifat informatif, inspiratif, dengan bahasa yang komunikatif. Dan yang lebih penting lagi, sebagai rekam jejak bahwa aku itu ada di bumi ini. Dan juga sebagai alat dokumentasi kehidupanku. Aheemmm. Hihihi. Aku menyukai dunia tulis menulis sejak SD. Dulu suka menulis diary (karena ikut-ikutan tanteku). Teruuus suka menulis rangkuman pelajaran di bimbel terus difotocopy dibagi-bagiin ma temen-temen yang nggak ikut bimbel. (Waini kok malaekat sekali) (baru nyadar) hahahaha. And then .. Dulu suka nulis apaaapuuun misal bahas taneman, terus aku fotocopy terus kubagiin ke temen.  Waktu SMP suka nulis novel. Temen-temen segank juga pada nulis novel tuz tuker-tukeran gituu.. Duh.. jadi... ahhh.. sudahlah.. Tuz pas jadi mahasiswi nulis