Skip to main content

PIJAT

Sudah lama pengin pijat. Memanjakan tubuhku yang selama ini menjadi tempat bersemayamnya rohku. Ungkapan terima kasih untukku sendiri. Semacam self reward karena sehabis berjuang menaklukkan challenge. Biar badan ini jadi rileks dan terbuka cakra khan sehingga diharapkan keluar aura positif dan gelombang electromagnetic semakin panjang.

Kemaren kesampaian tuh harapanku untuk pijat. Berikut kisahnya...

Di suatu sore yang meriah, aku bercengkerama sama ibu-ibu di warung. Tidak nggosip dong! Mengumpulkan informasi! 😁

Aku nyeletuk ke Bu Titin: Buuu, pengin pijaat.. 

Bu Titin: Oh ya,, ibu punya kenalan tukang pijat. Nanti ibu panggilin yaa..

Aku: Ya Buuu... Mmmm tarifnya Bu??

Bu Titin: yaaa minimal 50rb

Aku: nanti malem abis Isya ya Bu

Bu Titin: ok!

Kenapa aku milih abis Isya?? soalnya Orel sesiangan nggak bobok, sehingga dapat diasumsikan bahwa nanti abis maghrib bocahnya dah molor. Nyenyak. Sampai pagi.

Menjelang maghrib.. Sekitar jam setengah 6 sore. Orel dah terkantuk kantuk. Tapi dia belom mandi sore. langsung aku bangunin, mandiin. Kemudian bobok dalam keadaan segar dan wangi. Abis mandi.. Bocahnya seger banget dooong,, nggak jadi ngantuk. Bahkan sampe isya dia tetep terjaga. Dan ibu pijatnya datang.

Ekspektasi sih aku me time menikmati massage full body, but the reality is my toddler is still awake and let's see the story.

The first impression i meet Bu Pijat, dih ibunya jutek. Aku sebelumnya dah ngebayangin wangi khas dan hangatnya parem dan minyak ramuan Bu Pijat. Tapi si doi dateng-dateng minta minyak zaitunku. Atau baby oil. Dia cuman bawa minyak kemiri. Setauku minyak kemiri itu buat rambut. Aku ada sih baby oil dan minyak telon punya Orel. Tapi dasar Orelllll,,, dengan tegas dan galak bilang: NGGAK BOLEH!!! See?? 

Pas pijat dimulai. Nyuttttt. Awwwww sakit banget gaeesss... Itu tangan apa kayu. Oh God, abis pijat kulitku biru-biru. Bisa divisum nih. Aduh. dan sepanjang pijit, bu pijit ngecriwis aja dimana aku pahamnya 30% aja gaes. Dia ngomong apa sih. Blegudug blegudug blegudug. Dia asli sini dan aksennya aku nggak paham. Pokonya intinya, dia cerita kalau dia tuh tiap ada lelaki yang liat dia, pasti jatuh cinta. He'emh buk, iya. Pokoknya dia ngomong apa aja aku iyain. Dia pernah jadi figuran di film apa gitu. Iya buuuuk iyaaaa. Setauku juga di tempat pijat profesional itu terapistnya nggak boleh ngajak ngobrol pasien.

Stop stop stop. Iklan dulu. Anakku pipis. Nyebokin anak dulu.

Lanjut lagi. Sambil dengerin ibunya cerita. Pernah juara lomba puisi, lomba apa aja ya kemaren lupa. Pokoknya dia berprestasilah. Oiya dia juga bisnis masak masak. Bikin kue kue. Wah keren juga ya cara brandingnya. Sambil pijet sambil promosi. Joss. 

Iklan lagi. Anakku minta bikinin susu dot.

Lanjut pijet lagi.. Btw dah jam 9 si Orel belum tidur tidur. 

Kelar pijet ibunya masih narsis dulu dong,, liat liatin foto-fotonya di HP nya. Dan hingga akhirnya beliau pulang. Fyuuuuh... 

Impianku tentang treatment yang menenangkan ambyarrr.. mbok pijetnya nggambleh mulu. Tidak ada relaxing music, yang ada malah iklan-iklan. 😭

Sumber gambar: https://id.pinterest.com/pin/419679259022910626/

Saat prosesi pemijatanpun ekspresi mukaku sangat jauh dari gambar di atas. Muka yang penuh kesal dengerin cerita-cerita mbok pijet, dan ngeladenin si unyil. Dan harap-harap cemas nanti kalau tubuhku ditumbuhi rambut gimana. Tapi masih bersyukur mbok pijet bawa minyak kemiri, bukan jelantah bekas goreng teri. Uwuwuwuuw. 

Masih ada PR nih si Orel belum tidur-tidur. Mana minta digorengin telur lah. Minta susu lagi lah. 

AKU HANYA INGIN RILEEEKS, BUKAN OSPEK!

Esoknya aku WA Bu Titin. Berikut isi wa nya:

 Chatting sama Bu Titin

Hmmm katanya 3 hari baru kerasa enteng. 😴

Terus suamiku nimpalin: Nah sekarang dah enteng belum? *sambil cengengesan*

Mbuh ah. 

Etapi abis tu besoknya jalan makan di luar. Abis tu jalan-jalan ke toko emas. Aku dijajanin suami cincin emas idaman yang dari pertama liat langsung jatuh cinta. Uyeeeaaahhh... Langsung dengan tegas aku jawab pertanyaan sipapap "LANGSUNG ENTENG BADANKU!!!" ahahahaha... makasih parapap. 😘😁

Jadi besok lagi kalau mau pijat:

  1. Anak dah tidur. Atau ada yang megang.
  2. Siapin minyak-minyakan sendiri. Abis beli langsung simpan. Jangan sampai ketahuan anak. Bahaya!
  3. Pilih tukang pijat yang cocok. Kalo nggak ya langsung aja deh ke tempat pijat. Walau lebih pricey tapi mantep. Dan wangiii... And also relaxing music.


Comments

POPULAR POSTS

SPONTAN

What a day ... Seharian banyak to-do-list yang sebenernya sama dengan hari-hari yang lain. Jadi maksudnya adalah rutinitas. Jenuh sih. Makanya aku butuh penyegaran. Biasanya di sela rutinitas yang menjemukan ini aku isi dengan singing, reading, crafting, atau iseng apa gitu kek, tapi hari ini aku isi dengan... napping . Zzzzzz.  Malam ini blm selesai tuh tugasnya, tapi aku mau cari yang seger-seger dulu deh. Bukan, bukan es teh atau es serut, emmm iya sih tadi sempat nyicip es krim, tadi suami dan anak lagi pada ngelamutin es krim. Tapi ini aku mau nyoba hal baru, yaitu nyempet-nyempetin nulis. Sesuai dengan judulnya, ini tulisan spontan. Lagi nggak mood buat nyeng nyong, nulis aja deh. Sebenernya udah dari kemaren perut ini rasanya seperti ada kumbang yang beterbangan, karena gelisah, pengin ngetik ngetik cantik, tapi entahlah, kayak nggak ada waktu aja. Nah kali ini, bodo amat pokoknya harus sempat. Kali ini kusadari, bahwa nulis itu candu. Semacam pelarian, dan aku menikmatinya. L

MY TEETH MY ADVENTURE

Sejak aku mengalami pergantian gigi susu ke gigi tetap di waktu SD dulu, sempat terperangah saat menyadari gigi yang tumbuh menggantikan gigi susu kok tumbuhnya tidak beraturan, miring-miring, berantakan, gingsul whoaaaa.. Padahal ortu dan kakakku giginya rata dan rapi.  Tapi dasar aku cuek sama penampilan dan orang sekitar tidak ada yang mem- bully,  jadi aku tidak mempermasalahkan  soal struktur gigiku ini .  Sampai akhirnya aku beranjak remaja aku mulai iseng konsul ke dokter gigi. Mau pasang behel ceritanya, tapi harus dicabut 2 biji. Tapi karena konsulnya cuman iseng yaudah pulang lagi aja nggak bawa hasil apa-apa. Karena tidak ada keluhan sakit sama sekali, aku pikir ya sudah, nggak usah dibaperin. Beranjak dewasa aku mulai galau, kok gigi bungsu nggak tumbuh-tumbuh? Terus lama-lama ada yang tumbuh yeay, satu, kanan atas, t-t-tapi kok... tumbuhnya nggak lurus ke bawah? malah tumbuh ke depan arah pipi. Nanti kalau sampai menembus pipi gimana? keluar kayak gading gajah. Wadidaw...

ALOHAAA..

Hai.. Ini adalah blog pertamaku. Sebenernya kedua sih, cuman yang pertama aku jadiin blog buat bisnis. Yang ini mah buat melampiaskan pikiran liar yang tak tersampaikan di kehidupan nyata aja. Hihihi. Selain itu, blog ini buat berbagi apapun yang bersifat informatif, inspiratif, dengan bahasa yang komunikatif. Dan yang lebih penting lagi, sebagai rekam jejak bahwa aku itu ada di bumi ini. Dan juga sebagai alat dokumentasi kehidupanku. Aheemmm. Hihihi. Aku menyukai dunia tulis menulis sejak SD. Dulu suka menulis diary (karena ikut-ikutan tanteku). Teruuus suka menulis rangkuman pelajaran di bimbel terus difotocopy dibagi-bagiin ma temen-temen yang nggak ikut bimbel. (Waini kok malaekat sekali) (baru nyadar) hahahaha. And then .. Dulu suka nulis apaaapuuun misal bahas taneman, terus aku fotocopy terus kubagiin ke temen.  Waktu SMP suka nulis novel. Temen-temen segank juga pada nulis novel tuz tuker-tukeran gituu.. Duh.. jadi... ahhh.. sudahlah.. Tuz pas jadi mahasiswi nulis