Skip to main content

WHAT A GREAT DAY

Horaaaaayyy akhirnya aku berhasil menaklukkan hari ini. Yep, aku bikin suatu challenge menyelesaikan semua tugas hari ini tepat waktu. Ya meski tidak tepat tepat amat sih, bisa molor berjam-jam, tapi yang penting semua bisa tercapai. Rasanya puas bangeeettt. Bahagia. Challenge sederhana yang ku buat ini sebenernya sudah dari tahun lalu. Tapi baru niat banget pas tahun ini. Aku bisa girang gini karena aku mengerjakan pekerjaan yang harus lebih capek dari sebelumnya, lebih rempong dari sebelumnya, karena jadi tidak efektif dalam urusan waktu. Jadi ceritanya tuh aku sama Pak Suam sedang dihadapkan oleh situasi yang mengharuskan kami untuk menerapkan frugal living yang agak-agak ekstrim. hihihi. Yes, kami sedang menjalani camping di suatu tempat yang jauh dari peradaban kami sebelumnya. 

Pssstt, aku kasih tau life hacks: Aku kadang nyetock sayuran yang bisa tahan lama di kamar. Jadi sayurannya misal wortel, cabe, gitu aku masukin ke plastik, terus masukkan kamar yang ber-AC. Ditata rapi si atas meja kecil. Jadi deh kulkas raksasa. It works, sodara sodara!  😁

Begini nih Bun ibun bentukannya

Selain simpan di refrigerator raksasa itu, aku juga memanfaatkan sink dapur untuk menanam menyimpan sayuran daun-daunan misal bayam, kangkung, seledri, daun bawang, daun genjer, dsb. Tinggal percik percikin air aja guna menjaga sayuran senantiasa segar mempesona. *kibas kibas sawi*

Seharian tadi aku sok sokan mau menyelesaikan tugas negara cuma 2 jam. Bahahahaha. Realitanya moloooorrr sampe sore baru kelar. Pagi masak sambil mengkomando Sipapap ngerjain tugas nyapu dan beres-beres. Ya ceritanya pembagian tugas gitu. Bihihi. Masak sambil ngurusin cenil yang lagi belajar pake laptop gaya banget. Abis masak lanjut deh ngurusin cenil, dan bapaknya juga sih. Aku jadi dokter pribadi juga nih, ngobatin luka Sipapap sehari 2 kali. Pokoknya harus selesai semuaaa kerjaan rumah. Soalnya kemaren-kemaren aku suka permisif untuk menunda-nunda. 

Setelah selesai semuanya, aku lanjutin misi untuk daftar suatu wadah/ajang untuk upgrade ilmu. Kami harus rela menjebol tabungan untuk acara prosesi pendaftaran itu. Bagi kami, nggak pa pa banget ambil uang tabungan untuk hal-hal semacam itu, karena investasi ilmu itu sangat penting. Untuk proses pendaftaran ini pas sesi pembayaran tadi, sebenernya ada kendala sih. Awalnya aku pake hp, tapi error error mulu. Tanya admin, suruh ganti device. Udah pake laptop, masih aja error. Sempat patah arang, apa nggak usah daftar aja ya. Tapi Allah berkehendak lain. Tanganku digerakkan lagi untuk nge-chat admin untuk tanya-tanya. Suruh fotoin laptopku kayak apa tulisan error-nya. Ternyata karena laptopku belum windows 10. Jabang bayiiii... Alhamdulillah banget laptop sipapap udah windows 10. Yaudah deeeh samber ajaa. Tapi pas dicari cara bayarnya, lah kok nggak ada m-banking BCA, panik lagi. Lagi-lagi tanya admin yang responsif itu. Alhamdulillah bisa pake Shopee Pay. Wuhhh zaman sekarang enak ya. Apa-apa serba cepet. Serba online. Mantap!

Pas makan siang, nasi, sayur dan lauk langsung ludes. Ya gini nih kalau lauknya cocok, langsung laris maniis. Padahal cuman sayur buncis, tempe, sama wortel. Lauknya cumi-cumi krispi. Sama tumis cumi pedas. Emmmm apakah karena aku pake kecap yang terbuat dari kedelai hitam Malika itu ya? bwehehe. 

Setinggi tingginya bangau terbang, akhirnya jadi kecap juga 😌

Cenil maemnya juga minta nambah segala. Yang tadinya jadwal masak udah harus kelar pagi tadi, siang menjelang sore tadi capcus deh ngejogrog di dapur lagi. Bikin nasi lagiii.. Masak lagiiii. Si Princess juga sesiangan tadi nggak bobo siang dooong...  Bwaaah.. Langsung deh aku nenggak kopi seliter. Maiiinnn sampe Maghrib. Abis ngedot, baru deh dia nglempus. Fyuuuuh, finally hidup terasa hening. Langsung minta pijet.

Wew, nggak terasa udah jam setengah sebelas malam. Bukan, bukannya takut kena grebeg ya,, ini kan pacaran suami istri.. Masalahnya, eiyke belum belajar boook. Nyahahaha. Tapi semangat masih berkobar karena ada temen melek, itu paksuam masih lembur kerjaannya. Eh ni malah barusan aku disuruh bantuin. Jadi sekretaris niiih. Nggak puaaapaaaa... Aku seneng kok.

Sungguh tak henti bersyukur pada Allah, aku bisa menjalani hariku penuh nikmat. Tenaga ekstra ini pastilah pemberian dari Allah. Dengan keikhlasan juga jadi tidak terasa capek. Di sela jadwal yang padat, disempatin mengaji tiap habis sholat sekalian baca terjemahannya, membuat hati terasa tenteram. Banyak-banyak istighfar penuh penghayatan, juga sangat mujarab sebagai bahan bakar semangat ini. Suara adzan yang berkumandang adalah motivasiku, bahwa harus meraih kemenangan! Terus ikhtiar menjadi yang terbaik. Namun tetap bertawakal, agar tidak menjadi insan yang takabur. Ya Allah.. Engkau memang Maha Baik. Dan yang bikin tambah greget, aku bisa dengan semangat ngeblog lagi. Alhamdulillah. 

Hatiku tambah berbunga-bunga setelah baca doa Nabi Sulaiman a.s dalam surat An-Naml, 27: 19 

Ya Tuhanku, anugerahkanlah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku mengerjakan kebajikan yang Engkau ridai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh.

MasyaAllah, bisa pas banget sama kondisiku yang lagi banyak mengucap syukur, pas mengajiku sampai di Surat An-Naml itu. Jadi senyum-senyum sendiri. Aku kadang juga lagi dalam kondisi apa gitu, pas baca Al Qur'an, bisa pas banget sama kondisiku dan seolah diberi petunjuk. Allahuakbar.

Sekian dulu cerita hari ini.. Ngeblog sebagai penutup aktivitas. Semangat terus, buat hari-hari ke depan! Selalu optimis dan BE BRAVE!


Comments

Popular posts from this blog

SPONTAN

What a day ... Seharian banyak to-do-list yang sebenernya sama dengan hari-hari yang lain. Jadi maksudnya adalah rutinitas. Jenuh sih. Makanya aku butuh penyegaran. Biasanya di sela rutinitas yang menjemukan ini aku isi dengan singing, reading, crafting, atau iseng apa gitu kek, tapi hari ini aku isi dengan... napping . Zzzzzz.  Malam ini blm selesai tuh tugasnya, tapi aku mau cari yang seger-seger dulu deh. Bukan, bukan es teh atau es serut, emmm iya sih tadi sempat nyicip es krim, tadi suami dan anak lagi pada ngelamutin es krim. Tapi ini aku mau nyoba hal baru, yaitu nyempet-nyempetin nulis. Sesuai dengan judulnya, ini tulisan spontan. Lagi nggak mood buat nyeng nyong, nulis aja deh. Sebenernya udah dari kemaren perut ini rasanya seperti ada kumbang yang beterbangan, karena gelisah, pengin ngetik ngetik cantik, tapi entahlah, kayak nggak ada waktu aja. Nah kali ini, bodo amat pokoknya harus sempat. Kali ini kusadari, bahwa nulis itu candu. Semacam pelarian, dan aku menikmatinya. L

Spaghetti Chicken Sauce

Seperti judulnya, aku kemaren agak dulu masak spaghetti bareng rekan debatku seumur hidup, siapa lagi kalau bukan si cenil Orel Ping Ping. Karena masakan ini dipersembahkan untuk batita, jadi aku harus merelakan untuk skip saus sambal super pedas. Bahan-bahan yang digunakan antara lain: Niat dan kebulatan tekad. Spaghetti (sebar di kuali, guyur dengan air bersih, kemudian direbus tambahin minyak dan garam), kalau sudah matang tiriskan di wadah bebas dah mau pake apa. Biar makannya gampang,  spaghetti -nya dipotekin dulu. Nah itu tugasnya Orel. Yah, walaupun sesungguhnya 80%  malah gangguin sih, tapikan demi mengasah sisi femininnya dia untuk mau terjun ke dapur.  Si Cenil sedang matah-matahin  spaghetti Bahan saus: Ayam (dicincang) wortel (potong dadu kecil-kecil) Seledri (iris tipis) Trio bawang (bawang bombay <iris agak gede dikit>, bawang merah <iris sewajarnya>, dan bawang putih <cincang halus>) Air saos tomat saos tiram (tapi ini nggak jadi aku pake soalnya uda

KURETASE

Duluuu aku pernah denger kata kuret. Dari cerita-cerita yang ku dengar itu aku menyimpulkan bahwa kuret adalah tragedi horor yang mengerikan, menyakitkan, sadis, dramatis, melankolis, imbas imbis. Pada suatu ketika aku hamil, aku suka sekali baca-baca info kehamilan. Salah satu forum kehamilan ada yang menceritakan pengalamannya kuret. Dan aku biasa aja, sambil khawatir dan takut kalau itu terjadi padaku. Ku terus berdoa semoga kehamilanku sehat. Di hari minggu yang sepoy sepoy manja, aku di rumah sendirian. Wah jarang-jarang nih ada kesempatan nikmatin me time . Pas mau pipis, aku kaget, kok ngeflek? Langsung WA temen-temen, what shoud I do ? Disuruh tiduran aja. Salah satu temen yang rumahnya cuman di sebelah malah panik, langsung nganter aku ke rumah sakit. Langsung cus IGD. Setelah diperiksa, dokter menyarankan untuk kuret. Whoaaaa.. Apa yang aku takutkan akan terjadi. Hemk.. Tapi aku pulang aja dulu, karena aku tidak merasakan kesakitan apapun. Dalam perjalanan pulang, temenku me