Skip to main content

Jurnal Hari Ini

Hari ini cuman mendekam saja di rumah. Meski di rumah tapi tidak ada rasa bosan. Menjejali berbagai aktivitas seharian. Nggak ada rebahan. Namun penuh keceriaan. Wedyaaaan... 😁

Hari Sabtu kemarin Sipap kan ke proyek, terus ada mandor asal Pemalang ngasih oleh-oleh seiket bawang merah. Kebetulan banget Sipap dari dulu udah request bawang goreng. Alhamdulillah banget donk dapet bawang merah. Tapi untuk mempraktiskan kerjaan, mending beli alat perajang bawang merah deh di sopi. Begitu dateng, dicuci bersih dan siap digunakan. Sempat tadi pas nyuci aku kena pisaunya. Euwww.. Tajem amat. 

Kami dari pagi sudah sibuk bikin hampir sekilo bawang goreng. Dikerjakan secara kooperatif. Wiiih... Dari proses pengupasan dan perajangan, kami kerjakan bertiga. Tapi pas goreng ya cuman aku sih yang ngerjain. Kalo dibantuin apalagi yang bantuin si orel kan malah rempong. 


Sukses deh bikin bawang goreng. Bahkan sampe aku bikin konten tokTok. He...😃

Sembari mengerjakan tugas yang lain, harus dijejalkan kerjaan-kerjaan yang harus selesai tepat waktu. Sempat ketiduran di depan laptop, langsung diusahakan melek, pokoknya harus melek. Kebetulan orel minta dibikinin energen sama sipap, nah kesempatan nihh request dibuatin kopi susu sama Sipap. Uwww tambah semangaaat. 

Saat jadwalnya cuci baju pun disambi mandiin anak, bahkan masih sempat-sempatnya sambil bikin bubur kacang hijau sebagai snack sore. Pokoknya selagi bisa multitasking ya hajar aja. Bikin burjonya banyakan, soalnya buat bagiin ke tetangga juga sekalian balikin mangkok. Seneng juga punya tetangga ramah, kami suka tuker tukeran berbagi makanan. Lega dan bahagia saat menyaksikan suami dan anak melahap burjo dengan lahap. Bahkan memuji kalau rasanya enak. Aaaaw... Indahnya.. 😆😁

Sesiangan tadi orel nggak bobo. Jadi kami tadi seharian ya berbagi tugas juga buat ngurus orel. Alhamdulillah tadi anaknya nggak rewel, jadi masih memungkinkan untuk disambi sambi. Nah kalau nggak bobo siang, biasanya orel malemnya bobo cepet dan bablas sampe pagi. Jadi kami bisa melanjutkan tugas masing-masing dengan penuh konsentrasi dan maksimal insyaAllah. Dan yang paling asoy, kami bisa pacaraaaan... 🥰 eaaaaaa...😋

Dengan ngisi hari-hari dengan berjejal kegiatan, bahkan harus multitasking bisa menjadikan hidup lebih bermakna. Apalagi kalau bisa tuntas semua, puasnyaaa betapa nikmatnya. Hilangkan rasa malas dengan langsung eksekusi kerjaan tersebut. Nggak usah diangan-angan betapa repotnya, mampu apa tidak, beres apa tidak, pokoknya langsung kerjakan! Istighfar, minta Alloh untuk diberi kekuatan. Yakin bisa, insyaAllah. 

Demikian chuap-chuap hari ini. Eh Orel udah pules tuh. Dah ah, aku mau pacaran dulu.. 🤭miumiumiuuu

Kemudian inget ada misi yang belum terselesaikan. Panik. Pacarannya jadi nggak khusyuk.

Apaan sih. Haaakh... 😅

Oke deh semangat selalu untuk kita semuaaa...

Caw caw!

Comments

Popular posts from this blog

SPONTAN

What a day ... Seharian banyak to-do-list yang sebenernya sama dengan hari-hari yang lain. Jadi maksudnya adalah rutinitas. Jenuh sih. Makanya aku butuh penyegaran. Biasanya di sela rutinitas yang menjemukan ini aku isi dengan singing, reading, crafting, atau iseng apa gitu kek, tapi hari ini aku isi dengan... napping . Zzzzzz.  Malam ini blm selesai tuh tugasnya, tapi aku mau cari yang seger-seger dulu deh. Bukan, bukan es teh atau es serut, emmm iya sih tadi sempat nyicip es krim, tadi suami dan anak lagi pada ngelamutin es krim. Tapi ini aku mau nyoba hal baru, yaitu nyempet-nyempetin nulis. Sesuai dengan judulnya, ini tulisan spontan. Lagi nggak mood buat nyeng nyong, nulis aja deh. Sebenernya udah dari kemaren perut ini rasanya seperti ada kumbang yang beterbangan, karena gelisah, pengin ngetik ngetik cantik, tapi entahlah, kayak nggak ada waktu aja. Nah kali ini, bodo amat pokoknya harus sempat. Kali ini kusadari, bahwa nulis itu candu. Semacam pelarian, dan aku menikmatinya. L

Spaghetti Chicken Sauce

Seperti judulnya, aku kemaren agak dulu masak spaghetti bareng rekan debatku seumur hidup, siapa lagi kalau bukan si cenil Orel Ping Ping. Karena masakan ini dipersembahkan untuk batita, jadi aku harus merelakan untuk skip saus sambal super pedas. Bahan-bahan yang digunakan antara lain: Niat dan kebulatan tekad. Spaghetti (sebar di kuali, guyur dengan air bersih, kemudian direbus tambahin minyak dan garam), kalau sudah matang tiriskan di wadah bebas dah mau pake apa. Biar makannya gampang,  spaghetti -nya dipotekin dulu. Nah itu tugasnya Orel. Yah, walaupun sesungguhnya 80%  malah gangguin sih, tapikan demi mengasah sisi femininnya dia untuk mau terjun ke dapur.  Si Cenil sedang matah-matahin  spaghetti Bahan saus: Ayam (dicincang) wortel (potong dadu kecil-kecil) Seledri (iris tipis) Trio bawang (bawang bombay <iris agak gede dikit>, bawang merah <iris sewajarnya>, dan bawang putih <cincang halus>) Air saos tomat saos tiram (tapi ini nggak jadi aku pake soalnya uda

KURETASE

Duluuu aku pernah denger kata kuret. Dari cerita-cerita yang ku dengar itu aku menyimpulkan bahwa kuret adalah tragedi horor yang mengerikan, menyakitkan, sadis, dramatis, melankolis, imbas imbis. Pada suatu ketika aku hamil, aku suka sekali baca-baca info kehamilan. Salah satu forum kehamilan ada yang menceritakan pengalamannya kuret. Dan aku biasa aja, sambil khawatir dan takut kalau itu terjadi padaku. Ku terus berdoa semoga kehamilanku sehat. Di hari minggu yang sepoy sepoy manja, aku di rumah sendirian. Wah jarang-jarang nih ada kesempatan nikmatin me time . Pas mau pipis, aku kaget, kok ngeflek? Langsung WA temen-temen, what shoud I do ? Disuruh tiduran aja. Salah satu temen yang rumahnya cuman di sebelah malah panik, langsung nganter aku ke rumah sakit. Langsung cus IGD. Setelah diperiksa, dokter menyarankan untuk kuret. Whoaaaa.. Apa yang aku takutkan akan terjadi. Hemk.. Tapi aku pulang aja dulu, karena aku tidak merasakan kesakitan apapun. Dalam perjalanan pulang, temenku me