Langsung ke konten utama

KURETASE

Duluuu aku pernah denger kata kuret. Dari cerita-cerita yang ku dengar itu aku menyimpulkan bahwa kuret adalah tragedi horor yang mengerikan, menyakitkan, sadis, dramatis, melankolis, imbas imbis.

Pada suatu ketika aku hamil, aku suka sekali baca-baca info kehamilan. Salah satu forum kehamilan ada yang menceritakan pengalamannya kuret. Dan aku biasa aja, sambil khawatir dan takut kalau itu terjadi padaku. Ku terus berdoa semoga kehamilanku sehat.

Di hari minggu yang sepoy sepoy manja, aku di rumah sendirian. Wah jarang-jarang nih ada kesempatan nikmatin me time. Pas mau pipis, aku kaget, kok ngeflek? Langsung WA temen-temen, what shoud I do? Disuruh tiduran aja. Salah satu temen yang rumahnya cuman di sebelah malah panik, langsung nganter aku ke rumah sakit. Langsung cus IGD. Setelah diperiksa, dokter menyarankan untuk kuret. Whoaaaa.. Apa yang aku takutkan akan terjadi. Hemk.. Tapi aku pulang aja dulu, karena aku tidak merasakan kesakitan apapun. Dalam perjalanan pulang, temenku menghibur "udah, nggak usah sedih, besok bikin lagi". 😁You know, rasa sedihku tuh udah ketutup oleh rasa takutku sama proses kuret, yang katanya lebih sakit daripada lahiran. Oh men,, Tapi ingat,,, AFIRMASI 🌈✨✨

Besoknya aku masih jalan-jalan dan jajan bakso. Besoknya lagi aku baru ke rumah sakit dianter my lovely hubby 👨💕😍

Setelah dipriksa lagi ma dokter, langsung suruh kuret aja. Sempet kesel ma dokternya. Mriksa cuman uwer uwer uwer*, dah mau kuret kapan nih. Dih,, nggak ada basa basinya kek. Ku ingin teriak kayak Bu Tejo. Dok,  empatinya mbok dipake Doook. Apa perlu saya laporin ke direktur rumah sakitnya? Saya kenal baik ma direkturnya lho. Tapi beliau nggak kenal saya. 😝

Yaudah deh, langsung ngurus semuanya aku langsung ngamar. Masih nganggur-nganggur aja, belum dikasih tindakan apa-apa. Malam pertama di rumah sakit, kunikmati berdua ma suami. Tuhan memberikan hadiah bulan madu anti-mainstream. Terima kasih Tuhan. Alhamdulillah.

Di tengah-tengah malam pertamaku ada ketukan pintu dari luar. Suster masuk, memberikan seperangkat perlengkapan perang memasuki kamar operasi besok. Yah, cuman kostum sih buat dipake besok. Juga memberikan instruksi bahwa mulai besok jam 3 dini hari aku harus mulai puasa. Heyho, ajegile, terus aku sahurnya kapan?

Malam itu aku ma suami makan pesen grabfood. Pesen magelangan dengan porsi jumbo. Emm enak, kenyang. Tidur lelap. Besoknya jam 5 pagi aku dah mandi dan siap pake kostum operasi. Terus jam berapa lupa, mulai dipasang infus. Dan disuruh minum obat ditaruh di bawah lidah. Baru kali ini aku ngalamin metode minum obat yang kyak gini. Tujuannya obat itu buat membantu kontraksi, biar proses kuret lebih mudah. Efeknya, perutku jadi mules-mules, kayak mens hari pertama gitu. Ingaat,, AFIRMASI 🌈✨✨😁

Sudah lengkap kostum dan atributnya yeah 🤘

Sampe siangan aku belum dipanggil ke ruang operasi. Enggak, enggak karena perutku keburu sakit, bukan karena aku takut terus mau buru-buru kuret aja, tapi karena LAPER guys,, lapeeer 😭

Hingga akhirnya aku dibawa ke ruang operasi. Suamiku nggak boleh masuk. Nunggu di luar. Sampe dalem, ada berjejer jejer pasien yang antri tindakan. Pada diem semua. Tegang. Atau jangan-jangan ngantuk? Kalo aku sih, biasa aja. Nggak ding, laperrr. Aku berjanji, pokoknya kelar operasi, aku mau makan yang buanyaakk!

Tiba-tiba ada makhluk kostum ijo cekikikan datengin aku. Hah? Kuntilanak 2020 ganti kostum ya? Ooh ternyata temenku. Temen SMA dulu sebangku ma aku. Temen gila gilaan. Nggak gila beneran? Di situ aku pasien paling heboh, diajakin becanda mulu ma perawat-perawatnya. Cekakakan ma temenku itu.

Kini tiba giliranku untuk dioperasi. Lagi asik-asik ngobrol tiba-tiba ngimpi. Bangun-bangun dah di kamar ma suami. Tapi pas mau melek pertama kali aduhhh kayak pake kacamata nggak sesuai lensanya. Pusing mo jatoh. Minta dibangunin suami, dia ngasih aku teh manis oow makasih sayang 😘 

Abis tu mo makan. Ahh yang tadinya laper, jadi nggak nafsu makan, pusing banget. Yaudah buat bojoku aja jatah makan siangnya. Hiks, aku melanggar janjiku. Terus suamiku pulang, nganter kendil mau dimakamkan. Dikasih nama Ana Merdeka, karena pas Agustus 😇
Sebelahan sama kakakku Dian 

Masih kurang 1 malam lagi aku nginep. Oke, nggak ada masalah apa-apa. Besoknya pulang. Seminggu kemudian dijadwalkan kontrol. Ok, aku ke rumah sakit sendiri. Dipriksa dokter cuman 1 detik. Uwer uwer uwer*. Dah sana pulang. Lah? Gitu doang? Heeeyyy dok! Saya mbuayar loh dok, saya mbuayarrr! Saya punya bergerbong-gerbong pertanyaan dok. Masak nggak dikasih waktu buat konsultasi?

Ahh sudahlah. Yang penting aku sehat. Dan siap untuk dibuahi lagi 😁

*uwer uwer uwer adalah proses USG

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Spaghetti Chicken Sauce

Seperti judulnya, aku kemaren agak dulu masak spaghetti bareng rekan debatku seumur hidup, siapa lagi kalau bukan si cenil Orel Ping Ping. Karena masakan ini dipersembahkan untuk batita, jadi aku harus merelakan untuk skip saus sambal super pedas. Bahan-bahan yang digunakan antara lain: Niat dan kebulatan tekad. Spaghetti (sebar di kuali, guyur dengan air bersih, kemudian direbus tambahin minyak dan garam), kalau sudah matang tiriskan di wadah bebas dah mau pake apa. Biar makannya gampang,  spaghetti -nya dipotekin dulu. Nah itu tugasnya Orel. Yah, walaupun sesungguhnya 80%  malah gangguin sih, tapikan demi mengasah sisi femininnya dia untuk mau terjun ke dapur.  Si Cenil sedang matah-matahin  spaghetti Bahan saus: Ayam (dicincang) wortel (potong dadu kecil-kecil) Seledri (iris tipis) Trio bawang (bawang bombay <iris agak gede dikit>, bawang merah <iris sewajarnya>, dan bawang putih <cincang halus>) Air saos tomat saos tiram (tapi ini nggak jadi aku pake soalnya uda

20 12 2020

3 years ago... Malam ini, 3 tahun yang lalu.. Malam tanggal 20 Desember.. kondisiku waktu itu sedang hamil 9 bulan, dan esoknya, tanggal 20 Demeber 2017 adalah pas HPL Si Orel (dihitung menurut HPHT 13 Maret 2016). Aku bikin bakso rawit super pedesss. Berulang kali nambah. Panas dan pedasss. Begitu membara. Dengan perut besar yang akan makin bikin sesak karena kebanyakan makan dan bikin panas karena heartburn (langganan heartburn aku ketika hamil), soalnya makan kalo nggak puedess berasa nggak makan. Setelah kekenyangan, aku bagai paus terdampar. Tergeletak serba tak nyaman. Tapi makin tak nyaman ketika rasa mulas melanda. Ahhh makan pedas ini, bikin mules aja tapi perut rasanya galau. Ini mules tapii kayak nggak niat gitu. Mules beneran nggak sih? Kubawa ke toilet tapi cuman bengong aja nggak ngapa-ngapain. Yaudah balik kamar lagi. Tapi di kamar juga duduk pun mulai nggak nyaman. Buat rebahan juga wadidaw. Paling enak buat jalan-jalan. Yowis, jalan mondar mandir semalaman. Apakah i