Langsung ke konten utama

THE POWER OF AFFIRMATIONS


This is a story about my second pregnancy.

Setelah mengetahui aku hamil lagi (meskipun sudah pernah hamil dan melahirkan) aku mulai cari-cari info seputar kehamilan. Sampai suatu hari aku menemukan ilmu keren, yaitu  tentang afirmasi. Setiap pagi aku selalu mengucapkan afirmasi positif untukku dan janinku. Mengingat kehamilan pertamaku yang full of drama, terutama pas trimester pertama yang lumayan traumatik membuatku semangat untuk selalu afirmasi bahwa kehamilan ini aku dan janinku sehat, tidak pake acara mabok, senantiasa bugar dan bertenaga serta ceria. Mueheheee..

Hasilnya? Ajaib! Sama sekali aku tidak mengalami mabok. Mual pun tidak, tetap doyan makan, hanya saja masih suka lemes dan pusing biasalah. Hingga akhirnya aku mengalami perdarahan. Nggak tau tuh tiba-tiba aja gitu.tapi sama sekali tidak sakit. Aku masih bisa cengengesan, padahal orang-orang di sekitarku panik. Sekali lagi, karena aku selalu ucapkan afirmasi, masuk ke otak, dan otomatis alam bawah sadarku ikutan memberikan sinyal positif ke tubuhku, bahwa aku akan baik-baik saja.  Langsung ke rumah sakit, dan aku diharuskan kuret oleh dokter kandungan. Uh oh.. baiklah, aku ikhlas dan siap.

3 hari 2 malam aku opname, tidak lupa aku selalu afirmasi diri, bahwa aku kuat, tenang, lancar. Alhamdulillah proses kuretase berjalan lancar dan akupun sehat ketawa ketiwi seperti biasa. Bonus: aku bisa pacaran ma suami, quality time gituuu.. kamar rumah sakitnya bagus, malah kayak bobo di hotel, TV nya gede, langsung deh buat nonton film berduaa.. oiya, pas di ruang operasinya, aku malah cekakakan bercanda ma perawatnya, apalagi salah satu perawatnya tuh temen satu meja pas SMA. Hahaha.

Sampe di rumah, disambut tawa gembira oleh si gemes tralala. Terus ada lagi kejutan rame-rame di rumah masak-masak. Ternyata buat acara malamnya tahlilan  buat anakku yang tak ternah ada itu. Karena pas bulan Agustus, dikasihlah nama Ana Merdeka. Wuiih kurang nasionalis apa coba. Besoknya langsung berkunjung ke rumah mertua. Jalan-jalan ke kebun teh, menghirup udara pegunungan yang romantis itu. Percantik diri ke salon. Pokoknya ku jalani masa pasca kuret dengan bahagia dan penuh syukur.  Afirmasi? Masih tetap aku amalkan.

Besoknya aku ditanya temen-temen sakit nggak? Soalnya kata yang sudah pernah kuret tuh sakit banget. Malah melebihi sakitnya orang lahiran. Tapi aku sama sekali nggak ngerasain apa-apa. Kecuali pas mulai sadar, dan pengaruh biusnya masih ada. Ampuuuun, pusiiing kliyengan.

Nah aku bingung mau cerita afirmasi apa kuret. Hahaha.. aku ceritain di judul sendiri aja ya.

Cara melakukan afirmasi itu harus menggunakan kalimat positif. Tidak boleh ada kata tidak. Daripada bilang: “Aku tidak akan sakit” mending bilang “Aku sehat dan gembira”. Kalau sehari mau berapa kali, dimana, dan bagaimana sih tergantung selera. Baca-baca sendiri gih di google! Nggak usah manja!

Ok deeh, meski aku sudah tidak hamil lagi, tapi afirmasi masih aku terapkan di kehidupan harianku. Pas bangun tidur pagi hari, saat memulai hari, aku akan mengucapkan mantra-mantra dahsyatku dan hasilnya sungguh luar biasa penuh mukjizat. 

Tuh temen-temen, kalau ada yang mau tiru-tiru. Ni tumben-tumbenan aku ngomong bener nih. Coba dan rasakan khasiatnya. Wuuhuuu

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Spaghetti Chicken Sauce

Seperti judulnya, aku kemaren agak dulu masak spaghetti bareng rekan debatku seumur hidup, siapa lagi kalau bukan si cenil Orel Ping Ping. Karena masakan ini dipersembahkan untuk batita, jadi aku harus merelakan untuk skip saus sambal super pedas. Bahan-bahan yang digunakan antara lain: Niat dan kebulatan tekad. Spaghetti (sebar di kuali, guyur dengan air bersih, kemudian direbus tambahin minyak dan garam), kalau sudah matang tiriskan di wadah bebas dah mau pake apa. Biar makannya gampang,  spaghetti -nya dipotekin dulu. Nah itu tugasnya Orel. Yah, walaupun sesungguhnya 80%  malah gangguin sih, tapikan demi mengasah sisi femininnya dia untuk mau terjun ke dapur.  Si Cenil sedang matah-matahin  spaghetti Bahan saus: Ayam (dicincang) wortel (potong dadu kecil-kecil) Seledri (iris tipis) Trio bawang (bawang bombay <iris agak gede dikit>, bawang merah <iris sewajarnya>, dan bawang putih <cincang halus>) Air saos tomat saos tiram (tapi ini nggak jadi aku pake soalnya uda

KURETASE

Duluuu aku pernah denger kata kuret. Dari cerita-cerita yang ku dengar itu aku menyimpulkan bahwa kuret adalah tragedi horor yang mengerikan, menyakitkan, sadis, dramatis, melankolis, imbas imbis. Pada suatu ketika aku hamil, aku suka sekali baca-baca info kehamilan. Salah satu forum kehamilan ada yang menceritakan pengalamannya kuret. Dan aku biasa aja, sambil khawatir dan takut kalau itu terjadi padaku. Ku terus berdoa semoga kehamilanku sehat. Di hari minggu yang sepoy sepoy manja, aku di rumah sendirian. Wah jarang-jarang nih ada kesempatan nikmatin me time . Pas mau pipis, aku kaget, kok ngeflek? Langsung WA temen-temen, what shoud I do ? Disuruh tiduran aja. Salah satu temen yang rumahnya cuman di sebelah malah panik, langsung nganter aku ke rumah sakit. Langsung cus IGD. Setelah diperiksa, dokter menyarankan untuk kuret. Whoaaaa.. Apa yang aku takutkan akan terjadi. Hemk.. Tapi aku pulang aja dulu, karena aku tidak merasakan kesakitan apapun. Dalam perjalanan pulang, temenku me

SPONTAN

What a day ... Seharian banyak to-do-list yang sebenernya sama dengan hari-hari yang lain. Jadi maksudnya adalah rutinitas. Jenuh sih. Makanya aku butuh penyegaran. Biasanya di sela rutinitas yang menjemukan ini aku isi dengan singing, reading, crafting, atau iseng apa gitu kek, tapi hari ini aku isi dengan... napping . Zzzzzz.  Malam ini blm selesai tuh tugasnya, tapi aku mau cari yang seger-seger dulu deh. Bukan, bukan es teh atau es serut, emmm iya sih tadi sempat nyicip es krim, tadi suami dan anak lagi pada ngelamutin es krim. Tapi ini aku mau nyoba hal baru, yaitu nyempet-nyempetin nulis. Sesuai dengan judulnya, ini tulisan spontan. Lagi nggak mood buat nyeng nyong, nulis aja deh. Sebenernya udah dari kemaren perut ini rasanya seperti ada kumbang yang beterbangan, karena gelisah, pengin ngetik ngetik cantik, tapi entahlah, kayak nggak ada waktu aja. Nah kali ini, bodo amat pokoknya harus sempat. Kali ini kusadari, bahwa nulis itu candu. Semacam pelarian, dan aku menikmatinya. L