Skip to main content

THE POWER OF AFFIRMATIONS


This is a story about my second pregnancy.

Setelah mengetahui aku hamil lagi (meskipun sudah pernah hamil dan melahirkan) aku mulai cari-cari info seputar kehamilan. Sampai suatu hari aku menemukan ilmu keren, yaitu  tentang afirmasi. Setiap pagi aku selalu mengucapkan afirmasi positif untukku dan janinku. Mengingat kehamilan pertamaku yang full of drama, terutama pas trimester pertama yang lumayan traumatik membuatku semangat untuk selalu afirmasi bahwa kehamilan ini aku dan janinku sehat, tidak pake acara mabok, senantiasa bugar dan bertenaga serta ceria. Mueheheee..

Hasilnya? Ajaib! Sama sekali aku tidak mengalami mabok. Mual pun tidak, tetap doyan makan, hanya saja masih suka lemes dan pusing biasalah. Hingga akhirnya aku mengalami perdarahan. Nggak tau tuh tiba-tiba aja gitu.tapi sama sekali tidak sakit. Aku masih bisa cengengesan, padahal orang-orang di sekitarku panik. Sekali lagi, karena aku selalu ucapkan afirmasi, masuk ke otak, dan otomatis alam bawah sadarku ikutan memberikan sinyal positif ke tubuhku, bahwa aku akan baik-baik saja.  Langsung ke rumah sakit, dan aku diharuskan kuret oleh dokter kandungan. Uh oh.. baiklah, aku ikhlas dan siap.

3 hari 2 malam aku opname, tidak lupa aku selalu afirmasi diri, bahwa aku kuat, tenang, lancar. Alhamdulillah proses kuretase berjalan lancar dan akupun sehat ketawa ketiwi seperti biasa. Bonus: aku bisa pacaran ma suami, quality time gituuu.. kamar rumah sakitnya bagus, malah kayak bobo di hotel, TV nya gede, langsung deh buat nonton film berduaa.. oiya, pas di ruang operasinya, aku malah cekakakan bercanda ma perawatnya, apalagi salah satu perawatnya tuh temen satu meja pas SMA. Hahaha.

Sampe di rumah, disambut tawa gembira oleh si gemes tralala. Terus ada lagi kejutan rame-rame di rumah masak-masak. Ternyata buat acara malamnya tahlilan  buat anakku yang tak ternah ada itu. Karena pas bulan Agustus, dikasihlah nama Ana Merdeka. Wuiih kurang nasionalis apa coba. Besoknya langsung berkunjung ke rumah mertua. Jalan-jalan ke kebun teh, menghirup udara pegunungan yang romantis itu. Percantik diri ke salon. Pokoknya ku jalani masa pasca kuret dengan bahagia dan penuh syukur.  Afirmasi? Masih tetap aku amalkan.

Besoknya aku ditanya temen-temen sakit nggak? Soalnya kata yang sudah pernah kuret tuh sakit banget. Malah melebihi sakitnya orang lahiran. Tapi aku sama sekali nggak ngerasain apa-apa. Kecuali pas mulai sadar, dan pengaruh biusnya masih ada. Ampuuuun, pusiiing kliyengan.

Nah aku bingung mau cerita afirmasi apa kuret. Hahaha.. aku ceritain di judul sendiri aja ya.

Cara melakukan afirmasi itu harus menggunakan kalimat positif. Tidak boleh ada kata tidak. Daripada bilang: “Aku tidak akan sakit” mending bilang “Aku sehat dan gembira”. Kalau sehari mau berapa kali, dimana, dan bagaimana sih tergantung selera. Baca-baca sendiri gih di google! Nggak usah manja!

Ok deeh, meski aku sudah tidak hamil lagi, tapi afirmasi masih aku terapkan di kehidupan harianku. Pas bangun tidur pagi hari, saat memulai hari, aku akan mengucapkan mantra-mantra dahsyatku dan hasilnya sungguh luar biasa penuh mukjizat. 

Tuh temen-temen, kalau ada yang mau tiru-tiru. Ni tumben-tumbenan aku ngomong bener nih. Coba dan rasakan khasiatnya. Wuuhuuu

Comments

POPULAR POSTS

SPONTAN

What a day ... Seharian banyak to-do-list yang sebenernya sama dengan hari-hari yang lain. Jadi maksudnya adalah rutinitas. Jenuh sih. Makanya aku butuh penyegaran. Biasanya di sela rutinitas yang menjemukan ini aku isi dengan singing, reading, crafting, atau iseng apa gitu kek, tapi hari ini aku isi dengan... napping . Zzzzzz.  Malam ini blm selesai tuh tugasnya, tapi aku mau cari yang seger-seger dulu deh. Bukan, bukan es teh atau es serut, emmm iya sih tadi sempat nyicip es krim, tadi suami dan anak lagi pada ngelamutin es krim. Tapi ini aku mau nyoba hal baru, yaitu nyempet-nyempetin nulis. Sesuai dengan judulnya, ini tulisan spontan. Lagi nggak mood buat nyeng nyong, nulis aja deh. Sebenernya udah dari kemaren perut ini rasanya seperti ada kumbang yang beterbangan, karena gelisah, pengin ngetik ngetik cantik, tapi entahlah, kayak nggak ada waktu aja. Nah kali ini, bodo amat pokoknya harus sempat. Kali ini kusadari, bahwa nulis itu candu. Semacam pelarian, dan aku menikmatinya. L

MY TEETH MY ADVENTURE

Sejak aku mengalami pergantian gigi susu ke gigi tetap di waktu SD dulu, sempat terperangah saat menyadari gigi yang tumbuh menggantikan gigi susu kok tumbuhnya tidak beraturan, miring-miring, berantakan, gingsul whoaaaa.. Padahal ortu dan kakakku giginya rata dan rapi.  Tapi dasar aku cuek sama penampilan dan orang sekitar tidak ada yang mem- bully,  jadi aku tidak mempermasalahkan  soal struktur gigiku ini .  Sampai akhirnya aku beranjak remaja aku mulai iseng konsul ke dokter gigi. Mau pasang behel ceritanya, tapi harus dicabut 2 biji. Tapi karena konsulnya cuman iseng yaudah pulang lagi aja nggak bawa hasil apa-apa. Karena tidak ada keluhan sakit sama sekali, aku pikir ya sudah, nggak usah dibaperin. Beranjak dewasa aku mulai galau, kok gigi bungsu nggak tumbuh-tumbuh? Terus lama-lama ada yang tumbuh yeay, satu, kanan atas, t-t-tapi kok... tumbuhnya nggak lurus ke bawah? malah tumbuh ke depan arah pipi. Nanti kalau sampai menembus pipi gimana? keluar kayak gading gajah. Wadidaw...

ALOHAAA..

Hai.. Ini adalah blog pertamaku. Sebenernya kedua sih, cuman yang pertama aku jadiin blog buat bisnis. Yang ini mah buat melampiaskan pikiran liar yang tak tersampaikan di kehidupan nyata aja. Hihihi. Selain itu, blog ini buat berbagi apapun yang bersifat informatif, inspiratif, dengan bahasa yang komunikatif. Dan yang lebih penting lagi, sebagai rekam jejak bahwa aku itu ada di bumi ini. Dan juga sebagai alat dokumentasi kehidupanku. Aheemmm. Hihihi. Aku menyukai dunia tulis menulis sejak SD. Dulu suka menulis diary (karena ikut-ikutan tanteku). Teruuus suka menulis rangkuman pelajaran di bimbel terus difotocopy dibagi-bagiin ma temen-temen yang nggak ikut bimbel. (Waini kok malaekat sekali) (baru nyadar) hahahaha. And then .. Dulu suka nulis apaaapuuun misal bahas taneman, terus aku fotocopy terus kubagiin ke temen.  Waktu SMP suka nulis novel. Temen-temen segank juga pada nulis novel tuz tuker-tukeran gituu.. Duh.. jadi... ahhh.. sudahlah.. Tuz pas jadi mahasiswi nulis