Langsung ke konten utama

Ngadepin Penipu Part 1: Manfaatkan!

Hei ho!
Kali ini saya akan menceritakan pengalaman saya ngadepin penipu yang akan mencoba menipu saya.. 

Ok, Langsung saja

Suatu siang yang panas sepoiy sepoiy di Kota Solo..
Saya hendak COD an dengan pemilik toko online. Waktu itu saya belanja keperluan muka saya yang kucel ini secara onlen. Ya, saya pilih COD an, buat ngirit ongkos kirim.


Saya janjian di depan ATM BRI seberang RS Moewardi. Setelah di TKP, ada mas mas... ehhhh.. om om lah ya... sedang telponan (kayaknya emang disengaja) dengan suara keras. Saya yang lagi sibuk chatting malah dengan polosnya ngeliatin tuh om om caper. Laaah masuk perangkap deh eiykeee,,, dia langsung nyamperin ane..

percakapan dimulai..

om om: misi mbak, maaf ada rekening BRI tidak?

saya: ada.

Dia: ada saldo berapa ya?

saya: *nggak jawab* karena malu saldonya cuman 300 rb hahahahaha. Anu, maaf ya ini saya lagi janjian ma temen.

Dia: Gini mbak, saya ini POLISI barusan ditelpon orang tak dikenal, katanya saya mau ditransfer uang 10 juta. Nah saya nggak punya rekening BRI, makanya saya minta tolong mbak, pinjem ATMnya. Nanti kita masuk ke ATM barengan mbak.


Blaaaaaah, udah ketauan banget tipu dayane yang idiiihh,, amatiran banget.

Yamasak nggak nanyain no rekening??

Saya langsung jawab: yaaaahh saya nggak apal tuh no rekening saya 



Kemudian mbak mbak olshop dateng. Tapi dia agak jauh gitu buat disamperin. Waduhhhh.. terus motorku gimana? Ada siiih tukang parkir, tapi ahhhh "metode pengiritan" saya bisa gagal. 

Ahaaaa!!! Saya titipin aja ke Om Om tengil itu. Dan dia mau dengan ikhlas saya titipin motor kesayangan saya. Muahahahaaa...

Pas lagi transaksi sama mbak mbak olshop, eeeh dia nggak punya kembalian, terus dia nanya, saya ada duit 2 rb nggak? yaaah,, nggak ada gaes..

bingung..

Ahaaaaa!!! saya langsung nyamperin om om tadi minta duit 2 rb. (((MINTA)))
DAAAANN,, DIKASIIHHH GAEEESSSS!!!

Wuuuhuuuuu!! transaksi dah kelar,, 


yahhh masih ada "PR" ngadepin si om kampret nih.

Saya: makasih ya udah nungguin motor saya, sama minjemin duit,. ehhh dibalikin nggak nih? (ngarep banget semoga dia bilang nggak usah dibalikin).

Si om: ahh nggak usaah.. eh gimana nih ini nasib saya? kebetulan ibu saya lagi dirawat di situ (RS Moewardi). Butuh duit. Sekalian saya menyelidiki apakah ini yang mau transfer ini penipuan apa bukan.. Kan saya POLISI.

Saya: aduuuh,, udah dibilaaang, saya nggak apal no rek saya. Lah situ polisi mana buktinya?

dia: ngeluarin kartu anggota kepolisian.

ane: *nyamber tuh kartu, dengan gaya sok tegas.. Ngetes dia, sesuai nggak sama yang tertulis di kartu jelek itu*..  "nama?" 

 dia: Heru ... (lupa ding namanya siapa.. emm, kalo orang nggak ganteng gitu biasanya saya langsung lupa namanya siapa)

ane: Golongan darah?

dia: mmmmm.. mungkin O?


Naaaahhh!!! ketahuan belangnya. Langsung tak cramahin, bla bla bla bla

dia: oooh jadi mbak nggak percaya sama saya?

saya: Nggak. (dengan nada tegas tapi sambil senyum,, ehhmm biar citra saya tidak luntur)

dia malah ngajakin kenalan juga.. ahihihi.. tapi saya nggak mau diajak salaman, menakupkan kedua telapak tangan di depan dada (cielaaaaaaahhh guayanyaaaaaaa..) *Kusadari ini saya memang benar benar keterlaluan.* hueheheheeheh..


saya: Dah ya saya mau pulang, makasih udah jagain motor, makasih juga buat duit 2 ribunya..

dia: ooh ya sama sama, makasih juga udah nggak percaya sama saya..

saya: eeeh.. hehehehe.. *ngegas motor*


Jadi kesimpulannya apa gaes? kita tetap santai aja saat hadapi cobaan yang malu maluin ini.. 


hoookh,, salam preman \m/

Komentar

Postingan populer dari blog ini

KURETASE

Duluuu aku pernah denger kata kuret. Dari cerita-cerita yang ku dengar itu aku menyimpulkan bahwa kuret adalah tragedi horor yang mengerikan, menyakitkan, sadis, dramatis, melankolis, imbas imbis. Pada suatu ketika aku hamil, aku suka sekali baca-baca info kehamilan. Salah satu forum kehamilan ada yang menceritakan pengalamannya kuret. Dan aku biasa aja, sambil khawatir dan takut kalau itu terjadi padaku. Ku terus berdoa semoga kehamilanku sehat. Di hari minggu yang sepoy sepoy manja, aku di rumah sendirian. Wah jarang-jarang nih ada kesempatan nikmatin me time . Pas mau pipis, aku kaget, kok ngeflek? Langsung WA temen-temen, what shoud I do ? Disuruh tiduran aja. Salah satu temen yang rumahnya cuman di sebelah malah panik, langsung nganter aku ke rumah sakit. Langsung cus IGD. Setelah diperiksa, dokter menyarankan untuk kuret. Whoaaaa.. Apa yang aku takutkan akan terjadi. Hemk.. Tapi aku pulang aja dulu, karena aku tidak merasakan kesakitan apapun. Dalam perjalanan pulang, temenku me

THE POWER OF AFFIRMATIONS

This is a story about my second pregnancy. Setelah mengetahui aku hamil lagi (meskipun sudah pernah hamil dan melahirkan) aku mulai cari-cari info seputar kehamilan. Sampai suatu hari aku menemukan ilmu keren, yaitu   tentang afirmasi. Setiap pagi aku selalu mengucapkan afirmasi positif untukku dan janinku. Mengingat kehamilan pertamaku yang full of drama , terutama pas trimester pertama yang lumayan traumatik membuatku semangat untuk selalu afirmasi bahwa kehamilan ini aku dan janinku sehat, tidak pake acara mabok, senantiasa bugar dan bertenaga serta ceria. Mueheheee.. Hasilnya? Ajaib! Sama sekali aku tidak mengalami mabok. Mual pun tidak, tetap doyan makan, hanya saja masih suka lemes dan pusing biasalah. Hingga akhirnya aku mengalami perdarahan. Nggak tau tuh tiba-tiba aja gitu.tapi sama sekali tidak sakit. Aku masih bisa cengengesan, padahal orang-orang di sekitarku panik. Sekali lagi, karena aku selalu ucapkan afirmasi, masuk ke otak, dan otomatis alam bawah sadarku ikutan memb

Spaghetti Chicken Sauce

Seperti judulnya, aku kemaren agak dulu masak spaghetti bareng rekan debatku seumur hidup, siapa lagi kalau bukan si cenil Orel Ping Ping. Karena masakan ini dipersembahkan untuk batita, jadi aku harus merelakan untuk skip saus sambal super pedas. Bahan-bahan yang digunakan antara lain: Niat dan kebulatan tekad. Spaghetti (sebar di kuali, guyur dengan air bersih, kemudian direbus tambahin minyak dan garam), kalau sudah matang tiriskan di wadah bebas dah mau pake apa. Biar makannya gampang,  spaghetti -nya dipotekin dulu. Nah itu tugasnya Orel. Yah, walaupun sesungguhnya 80%  malah gangguin sih, tapikan demi mengasah sisi femininnya dia untuk mau terjun ke dapur.  Si Cenil sedang matah-matahin  spaghetti Bahan saus: Ayam (dicincang) wortel (potong dadu kecil-kecil) Seledri (iris tipis) Trio bawang (bawang bombay <iris agak gede dikit>, bawang merah <iris sewajarnya>, dan bawang putih <cincang halus>) Air saos tomat saos tiram (tapi ini nggak jadi aku pake soalnya uda