Skip to main content

Belajar Bahasa Inggris

Hello again..


Di dunia ini Bahasa Enggres sangat penting ya, secara si doi jadi bahasa internasional gitu. Cielaaah.. Mangkenye di sekolah, Bahasa Inggris jadi mata pelajaran wajib. Jadi sedini mungkin, kita generasi muda sudah diperkenalkan dengan bahasa ini biar kita kalo bergaul ama bule nggak cupu, pake bahasa tarzan auwouwo.. 

Nahhh.. aku termasuknya manusia yang antusias banget dengan bahasa Inggris, karena kalo pake bahasa ini buat nulis status atau buat ngomong gitu berasa keren.. Kliatan canggih.. Gaul. dll.
Bahasa Inggris tuh buat aku bahasa yang gemesin. Banyak aturan. Tulisannya rumit. Tulisan sama ucapan beda. ih sedep benerrrr.. 

Dari kecil aku seneeng banget nonton film barat. Dari kesenenganku itu sampe kebawa mimpi segala. Di alam mimpi aku gaulnya sama bule2, dan of course aku pake English donk! *bangga.. padahal cuman mimpi. 

Ok.. Hingga akhirnya di suatu hari.. Pas kuliah komputer.. Pasti ada kesempatan untuk berbuat nackal. Dengan menggunakan fasilitas kampus itu, aku mengikuti kuliah dengan serius dan saking seriusnya materi perkuliahan (praktik) saya improvisasi... Yang tadinya klak klik klak klik program sesuai modul, meningkat jadi memasuki akun chatting. Disitu aku mulai chatting. Ama orang endonesa?! Bukan Laaah! ngapain ama orang endon, kurang menantang. muahahahaa.
Aku mulai privat chatting ama random people. Ceritanya niiih aku mau mengasah kemampuan englishku ama bule beneran, bukan orang Indon. Nah ini dia nih tips bagi temen2 yang masih merasa malu buat interaksi ama bule:

  1. Cobalah chatting dulu, ini untuk meminimalisasi kegrogian. Lagian kalo mau ngetik kan kita bisa punya waktu buat mikir dulu, atau liat2 kamus dulu, ya nggak?! Etapi kalo ngeliat kamus mah kelamaan, keburu tuh bule ngacir. Tuz gimana cara menyiasatinya? kita lanjuuut ke tips kedua..
  2. Pilih bule sesuai kemampuan kita. Duileeeeh bule aja dipilih-pilih. Iyalaaah!! Maksudnya pilih bule yang juga ngerti bahasa Indonesia. Makanya kita cari yang serumpun ma kita alias bule lokal. Contohnya: Malaysia, Brunei, Singapore. Di saat kita ngeblank lupa atau beneran nggak tau bahasa inggrisnya apaan, seenggaknya kita masih bisa pake bahasa Indonesia. kan mereka ngerti tuh. Nah kita bahasa inggrisnya campuran gitu. Asyik lho. Berasa jadi Cinta Laura. Wuidiih
  3. Kan udah tuuh berani chatting ama bule lokal. nah sekarang tingaktin tuh level, chatting ama bule beneran. Cari temen fb orang amrik sekalian. Tapi jangan sembarangan orang. Pilih yang banyak friendsnya dan ramah, maksudnya dia mau balesin komen.. Cobalah ajak chatting. Nggak usah peduliin grammar, mereka juga udah nangkep. asal ceplos aja..
  4. Klo udah berani ngobrol via chatting nih,, tingkatin level ke ngobrol-langsung ama bule. Nah disini kamu harus punya rasa percaya diri yang tinggi. Punya mental baja. Dan siap-siap sepatu roda. Biar apa? Biar kalo mau mengelak dan malu bisa cepet ngilangnya. Tinggal wuzzzz

Naah aku pernah niiih ngalamin kejadian mengharu biru. Iya, mukaku jadi biru karena kejadian ini. Bukan, bukan karena aku digebukin, tapi karenaaa.. ahh simak aja ceritanya. Kejadiannya itu pas bubaran kuliah sore-sore. Pas menuju parkiran, ada bule celingak celinguk nyari motornnya. Waah kesempatan nih,,, buat kalungin clurit ke lehernya dan bilang: give me your money!!
 Teruss aku celingak celinguk juga doonk.. ngliat sekitar ada banyak orang apa nggak. Wah pas, cuman ada segelintir orang itupun mereka pada cuek n ngobrol sendiri2. Langsung deh akuu samperin tuh bule. mmm.. Meskipun bukan bule putih tinggi ganteng siih, tapi yang item gitu. Tapi it's ok lah. Yang penting mah bule. Masalah warna kulit nggak masalah.

 Dengan wajah penuh semangat (tapi aku doang sih yang semangat, dia mah enggak soalnya lagi bingung nyari motor)
percakapan dimulai...

Aing: Where's yours?
him: what????? (dengan nada terkaget-kaget)

 (hedeeeeh, payah amat nih bule budeg)
Aku: WHERE'S YOURS? (mukaku jadi ungu)
him: i don't know what you say. sorry. (dengan muka agak marah)

(yailaaah gitu aja nggak ngerti? heh Lu bule mana sih?) 
nyong: uhm i mean, Where's your motorcycle? (mukaku berubah jadi biru)
doi: ow, this one (sambil nunjuk ke motornya dan penuh rasa lega motornya nggak ilang) thank you.

eiyke: ok.


duh maaakk,, gitu amat yaak.. 

Langsung aing ceritain tuh ke temen2. Mereka malah ngetawain. "Yaiyalaah dia kaget. Lu nanyanya nantang gitu."
Maksud lo????
"Lah lu nanyain punyanya dia. Ya dia kaget. Untung aja dia nggak plorotin celananya tus bilang "THIS IS IIIIT" gitu bkakakakakaka"

uuuwh kan maksudnya aku kan nanya punya dia (motornya) orang momennya udah jelas, di parkiran, dia nyariin motor..

Aigooo


Ok deh gitu aja sharingnya. Aku mau maskeran dulu. Biar seger mukanya. Klo ketemu bule ganteng biar nggak malu-maluin. 



Salam,

WHERE'S YOURS?

Comments

POPULAR POSTS

SPONTAN

What a day ... Seharian banyak to-do-list yang sebenernya sama dengan hari-hari yang lain. Jadi maksudnya adalah rutinitas. Jenuh sih. Makanya aku butuh penyegaran. Biasanya di sela rutinitas yang menjemukan ini aku isi dengan singing, reading, crafting, atau iseng apa gitu kek, tapi hari ini aku isi dengan... napping . Zzzzzz.  Malam ini blm selesai tuh tugasnya, tapi aku mau cari yang seger-seger dulu deh. Bukan, bukan es teh atau es serut, emmm iya sih tadi sempat nyicip es krim, tadi suami dan anak lagi pada ngelamutin es krim. Tapi ini aku mau nyoba hal baru, yaitu nyempet-nyempetin nulis. Sesuai dengan judulnya, ini tulisan spontan. Lagi nggak mood buat nyeng nyong, nulis aja deh. Sebenernya udah dari kemaren perut ini rasanya seperti ada kumbang yang beterbangan, karena gelisah, pengin ngetik ngetik cantik, tapi entahlah, kayak nggak ada waktu aja. Nah kali ini, bodo amat pokoknya harus sempat. Kali ini kusadari, bahwa nulis itu candu. Semacam pelarian, dan aku menikmatinya. L

MY TEETH MY ADVENTURE

Sejak aku mengalami pergantian gigi susu ke gigi tetap di waktu SD dulu, sempat terperangah saat menyadari gigi yang tumbuh menggantikan gigi susu kok tumbuhnya tidak beraturan, miring-miring, berantakan, gingsul whoaaaa.. Padahal ortu dan kakakku giginya rata dan rapi.  Tapi dasar aku cuek sama penampilan dan orang sekitar tidak ada yang mem- bully,  jadi aku tidak mempermasalahkan  soal struktur gigiku ini .  Sampai akhirnya aku beranjak remaja aku mulai iseng konsul ke dokter gigi. Mau pasang behel ceritanya, tapi harus dicabut 2 biji. Tapi karena konsulnya cuman iseng yaudah pulang lagi aja nggak bawa hasil apa-apa. Karena tidak ada keluhan sakit sama sekali, aku pikir ya sudah, nggak usah dibaperin. Beranjak dewasa aku mulai galau, kok gigi bungsu nggak tumbuh-tumbuh? Terus lama-lama ada yang tumbuh yeay, satu, kanan atas, t-t-tapi kok... tumbuhnya nggak lurus ke bawah? malah tumbuh ke depan arah pipi. Nanti kalau sampai menembus pipi gimana? keluar kayak gading gajah. Wadidaw...

KURETASE

Duluuu aku pernah denger kata kuret. Dari cerita-cerita yang ku dengar itu aku menyimpulkan bahwa kuret adalah tragedi horor yang mengerikan, menyakitkan, sadis, dramatis, melankolis, imbas imbis. Pada suatu ketika aku hamil, aku suka sekali baca-baca info kehamilan. Salah satu forum kehamilan ada yang menceritakan pengalamannya kuret. Dan aku biasa aja, sambil khawatir dan takut kalau itu terjadi padaku. Ku terus berdoa semoga kehamilanku sehat. Di hari minggu yang sepoy sepoy manja, aku di rumah sendirian. Wah jarang-jarang nih ada kesempatan nikmatin me time . Pas mau pipis, aku kaget, kok ngeflek? Langsung WA temen-temen, what shoud I do ? Disuruh tiduran aja. Salah satu temen yang rumahnya cuman di sebelah malah panik, langsung nganter aku ke rumah sakit. Langsung cus IGD. Setelah diperiksa, dokter menyarankan untuk kuret. Whoaaaa.. Apa yang aku takutkan akan terjadi. Hemk.. Tapi aku pulang aja dulu, karena aku tidak merasakan kesakitan apapun. Dalam perjalanan pulang, temenku me